Isnin, Januari 17, 2011

Kepada seorang tua yang sering membawa dirinya


telah lama sajak ini ingin kulukis di atas kanvas hidupmu
wajah yang kukenal sebagai perjalanan yang tidak difahami
apakah yang dicari? tak habis hari-hari, malam berubah siang
musim-musim mengalih tahun dan zaman, tak ada catatan
dalam fikiran atau menunda keinginan masa sudah
kerana bercerita hanyalah suatu bahasa yang memikat
tak mungkin mengikat untuk mendekat
menyebabkan sebuah kehidupan berjalan dan berlalu
melihatmu seperti selalu dan biasa

kucari sebuah ceria tapi tak mungkin mampu lagi dikutip silam
telah kaueram dalam denai diam
sebahasa usia kau lewati syurga atau neraka sama sahaja
orang-orang bagai lalang-lalang di padang-padang
atau ikan-ikan yang berjasa di kolam dan sungai kehidupan
jika yang menghulur belas ehsan benar-benar ihsan
merekalah, jika yang menghulur geram sirna rasa sayang
merekalah, yang hanya faham kesempurnaan
kau bukan sebuah keperluan

degup bandar raya terwarna oleh denyut serba mahu
tapi kau tak akan mengejar walau seinci
tak juga ada getar debar mengajak interaksi
biarlah lelah letih di atas ranjang jalanan
dan deru mobil jadi hiburan
lampu-lampu malamnya penyeri kota diri
siaga untuk esok hari-hari menjarakkan mimpi
berjalan lagi ke destinasi tanpa peduli
matahari akan datang lagi.


Bandar Raya Kota Kinabalu,
16 Januari 2011.


PUSTAKA IQBAL NAZIM

1 ulasan:

YOGI MARSAHALA berkata...

Blog dan artikelnya bagus juga saya follow, komentar dan follow blog saya juga ya www.when-who-what.com