Ahad, September 10, 2017

SASTERA DAN KHALAYAKNYA


BEGITU dunia persuratan berkembang merentas zaman, menuntut setiap generasinya mengetengahkan metodologi-metodologi tertentu dalam karya, sehingga lahir segelintir penulis yang kaku dan lesu. Sambil merasakan terdapat kekurangan kononnya tidak memiliki acuan atau teori yang menyebabkan karyanya tidak tergolong sebagai karya yang berilmu, mengikuti jalur zaman, bermutu dan sebagainya, penulis menjadi buntu. Memang memahami teori-teori sastera merupakan suatu kelebihan kepada penulis namun apakah itu menjadi elemen yang mandatori wajib? Sudah tentu jawapannya adalah tidak.
    
Kata sesetengah orang, penulis itu tidak mungkin berhenti menulis kerana begitu dia berhenti bermakna dia berhenti berfikir. Menulis itu suatu kegiatan berfikir. Tidak ada apa dalam karyanya jika tidak ada perkara yang terhasil daripada aktiviti berfikir. Merakam peristiwa yang kemudiannya diterjemahkan sebagai bahan baca yang mengandungi elemen-elemen baharu untuk pembaca berfikir juga tidak dapat lari daripada medan berfikir.

Seorang penulis yang berjaya menyelesaikan sebuah cerpen misalnya sekali duduk, terhasil setelah ia puas atau berhempas pulas berfikir. Apakah bahan yang diperolehinya itu boleh menjadi sesuatu yang berfaedah untuk dinikmati pembaca, sudah menjadi unsur penting hingga dia merenung jauh, jauh atau dalam, dalam sekali. Hingga bila melihat pokok, telus tembus ke pokok-pokok lain, begitu juga bila melihat gunung ganang, pandangan kalbunya boleh menyeberangi ke segala ceruk rimba. Apabila merenung kegelapan malam, dia boleh memandang kelahiran esok pagi bahkan hari-hari yang berlalu lama dulu. Inilah kelebihan penulis yang berfikir.

Apakah pembaca memahami atau menerima apa yang difikirkannya, itu persoalan lain. Baik atau tidak sesebuah karya itu soal kemudian. Setelah diedar atau diterbitkan, karya itu sudah sebahagiannya menjadi yang lain, bukan seperti asal. Orang boleh membuat apa sahaja tanggapan. Puisi atau sebuah cerpen bahkan novel dan drama sekalipun, orang akan membuat tafsiran yang berbeza-beza. Jika dikatakan penulis sudah ‘mati’ setelah karyanya dibaca orang lain, ini berkaitan dengan persepsi di mana penulis menyerahkan kepada pembaca, pentelaah, pengkaji, penilai, pengkritik dan sebagainya memberikan tanggapan tanpa campur tangan penulis.

Sesetengah pembaca barangkali menekuni buku-buku ilmiah Dr. Mohamad Saleeh Rahamad tanpa masalah mungkin orang lain tidak, begitu juga karya kreatif Datuk Anwar Ridhwan, Dr. Faisal Tehrani, Dr. Ramzah Dambul, Prof Dr Siti Zainon Ismail, Lufti Ishak, Rafi Harumin, Dayangku Masturah, Jaya Ramba, Jong Chian Lai, Raymond Majumah, Siti Rahmah G Ibrahim dan seumpamanya. Orang kata ada cara untuk mencari makna sesebuah karya itu. Gunakan tanda atau perlambangan. Cari pendekatan atau aliran penulis-penulis berkenaan. Hampiri latar kehidupan penulis karya berkaitan. Dan bermacam-macam lagi, tidak payah diceritakan. Orang yang tahu asam garam dunia sastera, lebih faham apakah rahsia dalam fikiran setiap penulis. Mungkin juga memenatkan. Atau meletihkan. Bagaimana kalau penulis yang dulunya gah dalam dunia sastera, kini sudah begitu letih bersastera, melihat kegiatan sasteranya hanya sebagai kenangan, tetapi itu pilihannya untuk berhenti berfikir untuk sastera, mungkin kata orang begitu, kini arahnya mungkin di arena yang lain. Misalnya dia lebih suka lepak di kedai kopi bertemu sahabat  handainya. Mungkin menceburkan diri dalam dunia dagang atau memilih dunia politik dan dunia masjid. Sudah pasti untuk kembali ke dunia kreatif memberikan sedikit masalah. Namun tidak mustahil mereka mampu kembali walaupun barangkali agak langka. Hal ini dibuktikan dengan kelahiran karya para penulis yang diistilahkan sebagai ‘penulis muda yang berusia’ yang mampu menghasilkan cerpen serta puisi dengan baik.

Berfikir itu bukan sekadar kerana bersastera. Berhujah tentang sesuatu perkara dalam konteks yang lain juga boleh terjadi. Asasnya, sastera adalah alat atau jambatan.  Sastera ini, kata Khalil Gibran, kadang-kadang hanyalah singgahan orang yang letih berfikir perkara-perkara yang rutin. Dia melepaskan masalahnya di sana. Jadilah juga sebuah ciptaan yang dangkal dan asal siap, kurang nilai seninya, kurang diksi yang mencabar, dan inilah karya yang mungkin diterima lantaran mudah difahami. Sedangkan mereka yang benar-benar menggilai sastera yang sudah berani membenarkan pilihan diksi di luar kebiasaan, diletakkan di suatu kamar lain. Terdapat ada penulis yang ingin menulis dalam semua genre walaupun kekuatannya hanya pada satu genre. Dia menulis novel, cerpen, drama dan puisi. Bila menghasilkan puisi, karyanya tidak begitu kukuh berbanding karya-karya prosa. Nilai estetikanya kurang menyerlah, pemilihan diksinya kurang dinamik, teknik penulisannya juga kurang bertenaga.
Mengukuh kepunyaan dalam konteks mendalami bagaimana pencarian kata dan bahasa dalam penciptaan karya kreatif khususnya puisi perlu melalui fasa-fasa tertentu. Masa lalu sering menjadi harga yang berwibawa dan membaca segala peristiwa dengan tekun. Salah satu nasihat bagi pengarang muda ialah sesuatu yang mungkin sangat baharu bagi sebahagian mereka, iaitu membaca. Jika anda senang menulis, kenapa anda meremehkan apa yang sudah ditulis?

Bacalah buku apa saja untuk menangkap gaya setiap penulis. Membaca juga membuat kita tahu apa yang membuat sebuah tulisan itu bagus serta memperluas kosa kata. Tapi begitu tiba waktunya menulis, kita harus mulai dengan gaya kita sendiri. Mulailah menulis apa saja yang anda tahu. Tulislah apa yang anda alami dan apa yang anda rasakan. Itulah yang kulakukan, pesan Jasni Matlani, ketika menyampaikan perkongsiannya dalam program Suntik.

Kita tahu mana-mana penulis yang serius dan penulis yang sekadar bermain-main di lapangan itu. Penulis yang serius mungkin serius menyertai acara-acara penataran karya sastera. Bengkel penulisan novel contohnya, diawali dengan azam yang diakhiri oleh produknya. Ini pilihan para penulis yang komited. Untuk genre-genre yang lain juga demikian. Dimulai daripada yang amatur hingga yang profesional harus dipisahkan skemanya. Sudah tentu kurang terancang apabila semua peserta disuguhkan mengenai perkara yang sama sedangkan pengalaman masing-masing penulis itu berbeza-beza. Genre pilihan mereka juga berbeza. Apa yang terjadi dalam hal ini ialah persoalan untuk membezakan antara menimba ilmu dan menambah ilmu dalam kalangan para penulis. Memperbanyakkan progam pemugaran karya yakni memberikan nilai tambah kepada para karyawan yang telah diakui metodologi penulisannya wajar dilaksanakan dan sudah pasti memberikan manfaat kepada para penulis yang mempunyai wibawa yang tinggi.

Pendekatan terbaharu dalam kalangan pengurus dunia penulisan kreatif adalah dengan memberikan ilmu kepada penulis secara intensif. Dengan peserta yang relatif minimum, peserta diwajibkan memberikan latar atau sinopsis novel atau cerpen yang bakal dihasilkan. Melalui pendekatan ini, pembimbing tidak menghadapi masalah mengetengahkan hasil bengkel kerana para penulis telah menunjukkan iltizam mereka untuk menzahirkan apa yang mereka telah fikirkan.

Bagaimana dengan penulis baharu? Sudah sampai masanya diutarakan pendekatan yang lebih holistik agar tidak berlaku anggapan ada penulis yang diabaikan. Dengan kata-kata lain, sewajarnya digembelingkan usaha penjabaran ilmu penulisan ini dari bawah. Program penataran sastera kreatif di peringkat remaja harus dihidupkan semula. Ini tidak berhenti setakat ini tetapi membawa mereka yang berbakat dan berpotensi itu mendalami lagi dunia penulisan kreatif pada tahap yang kedua seterusnya tahap-tahap yang lanjut. Pendekatan yang lain memberikan ruang kepada karya-karya mereka disiarkan dalam media massa. Penulis-penulis ini digalakkan berguru yakni menyertai mana-mana program penataran. Melalui program Suntik pula juga boleh membantu melahirkan penulis-penulis yang berwibawa.

Peranan dunia persuratan dalam kalangan generasi muda cukup bermakna, sebab itu generasi muda yang meminati dunia penulisan kreatif harus diberikan perhatian. Sikap mandiri dan ingin berdikari mengikut rentak fikiran serta hal tuju generasi yang mahukan kebebasan, hak memasarkan buah fikiran yang menyimpang daripada kebiasaan, sewajarnya dielakkan atau disempitkan jurangnya. Gerakan sastera kita harus terus disemarakkan melalui aktiviti-aktiviti bersama orang ramai yang relevan seperti pelajar sekolah, guru-guru dan ini perlu diperluaskan lagi. Misalnya berada dalam kalangan masyarakat desa menerusi masjid atau surau dan dewan-dewan orang ramai ketika mereka mengadakan program-program rakyat.

Seperti disiplin-disiplin yang digemari masyarakat, sastera juga perlu kelompok-kelompoknya yang tersendiri. Bukan semua individu dalam sesebuah masyarakat menyukai aktivti-aktiviti sastera. Maka pendekatan bersama mereka perlukan pelaksanaan yang lebih teratur. Yakni mengenalpasti setiap perancangan menepati sasaran. Para penulis juga perlu mengetahui hala tujunya. Objektifnya menulis untuk apa. Mungkin ada lagi, terserah kepada anda. Mahu menimba atau menambah ilmu itu jangan alang kepalang. Barulah sasaran gerakan sastera yang ingin dicapai sampai. Mudah-mudahan.

PUSTAKA IQBAL NAZIM

Ahad, September 03, 2017

BAHASA PATRIOTISME, BENDERA SEORANG WARGA


Oleh: HASYUDA ABADI
hasyuda@gmail.com
“APA faedahnya mengibarkan bendera?” Ini mungkin pertanyaan dan mungkin juga suatu pernyataan. Bagaimana pun bagi kebanyakan daripada kita akan mengaitkannya dengan bulan kemerdekaan sebagai menunjukkan semangat cintakan Negara atau patriotisme terhadap erti kemerdekaan yang dikecapi.  Seperti kelazimannya para penulis puisi dan cerpen telah menghasilkan karya-karya berkaitan patriotisme di sepanjang bulan Ogos lalu. Persatuan Penulis Nasional (PENA) misalnya telah mengambil inisiatif mengumpul 168 buah puisi sebagai zahir kemerdekaan oleh hampir 200 penyair dari seluruh negara.

Sejak kecil saya percaya semua telah tahu makna sebuah bendera. Di sekolah bendera akan dinaikkan setiap pagi diiringi lagu-lagu kebangsaan Negara dan Negeri masing-masing. Mana-mana agensi yang amat tinggi semangat cintakan organisasinya juga tahu makna bendera yang mereka miliki. Sikap ini sepatutnya telah menjadi diri setiap warga pekerja seperti mana setiap warganegara wajib menghayati kewujudan bendera Kebangsaan dan Negerinya.

Saya secara peribadi tidak pernah melupakan keharusan untuk menghormati bendera yang dimiliki selama ini. Telah lebih separuh abad usia, sudah tentu bukan masanya untuk memperlekehkan ‘daulat’ sebuah bendera. Di dalam sanubari kita telah tersemai semangat menjaga, menghargai dan menghormatinya. Pada setiap bulan kemerdekaan bendera menjadi suatu kewajaran untuk dikibarkan. Jalur gemilang sewajarnya digemilangkan.  Walaupun bendera hanyalah selembar kain yang dicorakkan dengan warna dan lukisan tertentu, namun bagi rakyat yang tinggi sifat patriotisme  melihat bendera kebanggaan negara itu mempunyai nilai dan darjat yang cukup istimewa.

Patriotisme sering ditunjukkan melalui tindakan-tindakan simbolik, seperti mempamerkan bendera, menyanyi lagu kebangsaan, menyertai perhimpunan berunsurkan kenegaraan secara beramai-ramai, meletakkan pelekat patriotik pada kenderaan, atau apa-apa cara sekalipun untuk menyatakan kesetiaan kepada negara pada peringkat umum. Bagaimanapun, masyarakat sekarang seakan-akan lupa akan pentingnya memupuk semangat patriotisme dalam diri masing-masing. Hal ini kerana kita sering kali melihat segelintir anak bangsa kita yang tidak mengambil endah akan isu-isu yang menonjolkan semangat patriotisme seperti bangga akan pencapaian negara dan budaya bangsa, kehendak memelihara ciri-ciri bangsa dan dasar budayanya dan identifikasi dengan ahli-ahli lain dalam bangsa. Namun ciri-ciri patriotmese kelihatan terserlah sewaktu menyaksikan para atlet kita sepanjang berlangsungnya Sukan SEA ke-29, 2017 baru-baru ini. Kita berharap semangat ini tidak bermusim sifatnya.

Tanpa kita sedar patriotisme memainkan peranan yang sangat penting dalam diri setiap rakyat Malaysia dalam mengekalkan kemerdekaan yang telah kita capai selama ini. Antara signifikasi patriotisme adalah membina nilai persefahaman dan penyatuan antara kaum, menjadi pemacu kepada kemajuan negara serta satu pelaburan strategik ke arah keselamatan negara.  

Kestabilan ekonomi sesebuah negara tidak dapat dikekalkan jika masalah-masalah dalaman yang telah dihadapi atau sedang diharungi, tidak dirungkai. Rakyat Malaysia perlu sedar betapa pentingnya nilai patriotisme bagi memupuk semangat perpaduan yang tinggi sekali gus menentukan hala tuju negara ke arah negara maju yang kukuh. Kejayaan yang telah dicapai pada hari ini bukanlah bergantung kepada individu semata-mata, tetapi merangkumi semua aspek seperti ke arah patriotisme rakyat.

Mengaitkan patriotisme melalui pengibaran bendera, bagi sebuah negara berdaulat, bendera merupakan simbol dan juga identiti utama bagi negara itu. Bendera melambangkan kedaulatan, kemerdekaan dan kebebasan sesebuah negara. Ia juga memiliki makna ideologi bagi negara itu.

Kajian ilmu tentang bendera (ilmu veksilologi) yang diasaskan oleh seorang Amerika Syarikat (AS) bernama Whitney Smith pada tahun 1957 adalah bukti begitu pentingnya nilai dan makna bendera bagi bangsa yang bertamadun. (http://pmr.penerangan.gov.my/, 2012)

Kajian tentang bendera ini cukup luas cakupannya merangkumi sejarahnya, reka bentuknya, bahagian-bahagian dari bendera tersebut, gaya, warna, gambarnya, protokol-protokol bendera dan apa jua yang berkaitan dengan bendera. Sepanjang sejarahnya, bendera yang digunakan oleh pelbagai bangsa dan negara itu mempunyai variasi (kepelbagaian) yang unik. Pada awalnya, bendera digunakan untuk membezakan pihak yang sedang berperang.

Dalam lipatan sejarah Islam, diceritakan seorang pembawa bendera bernama Mush’ab bin Umair. Mush’ab bin Umair adalah pemegang bendera Islam dalam peperangan. Ketika di medan perang Uhud, datang seorang penunggang kuda dari pasukan musyrik yang bernama Ibnu Qumai-ah al-Laitsi (yang mengira bahawa Mush’ab adalah Rasulullah SAW), memintas tangan kanan Mush’ab hingga terputuslah tangan kanannya. Benderanya beralih ke tangan kirinya. Lalu Ibnu Qumai-ah datang kembali dan menebas tangan kirinya hingga terputus. Mush’ab mendekap bendera tersebut di dadanya sehingga anak panah terpacak di dadanya, barulah bendera tersebut jatuh. Setelah Mush’ab gugur, Rasulullah menyerahkan bendera pasukan kepada Ali bin Abi Thalib (Ibnu Ishaq, Hal: 329).

Dalam sejarah perang salib antara Islam dan Kristian, kedua-kedua pasukan terbabit akan membawa dan mengibarkan bendera mereka bagi membakar semangat tentera dan rakyatnya. Tugas memegang bendera biasanya diserahkan kepada seorang atau beberapa pahlawan yang kental semangat juang agar tidak jatuh ke tanah. Mereka akan mempertahankan bendera masing-masing sebagai lambang kedaulatan. Dalam keadaan kucar kacir ketika peperangan, bendera pasukan akan dijulang tinggi  ke  udara supaya seluruh tentera segera berkumpul pada bendera tersebut bagi menantikan arahan selanjutnya daripada kepimpinan pasukan.

Penggunaan bendera kemudiannya berkembang sebagai simbol kelompok masyarakat, kelompok agama serta kelompok-kelompok lainnya. Akhirnya, bendera menjadi simbol negara-bangsa dan juga organisasi-organisasi seperti yang kita kenal sekarang ini.

Jelaslah bahawa kewujudan bendera itu mempunyai akar umbinya tersendiri. Seorang warganegara yang baik dan prihatin terhadap kedaulatan negaranya akan memberikan penghormatan sewajarnya terhadap bendera tanah airnya. Ia tidak akan memijak, menconteng dan mengoyakkan bendera tanah airnya. Ia juga sedar bagaimana dan di mana bendera harus diperlakukan. Bagaimana imej bendera itu diletakkan. Jangan pula ketika menebalnya semangat patriotik seseorang hingga menjadikan imej bendera bukan pada tempatnya misalnya dijadikan busana, topi serta bentuk-bentuk yang tidak dibenarkan. Sebab itu kita hendaklah memastikan bendera yang ingin dikibarkan itu berada dalam keadaan yang baik dan sempurna. Bendera akan dilipat dan dibentangkannya dengan baik dan tertib serta diletakkan di tempat yang bersih dan layak seperti mana telah ditetapkan dalam peraturan yang sedia ada.

Bendera bagi sesebuah negara turut dihargai oleh negara atau bangsa lain. Misalnya, apabila ketua tertinggi sesebuah negara itu mengadakan kunjungan hormat ke sebuah negara lain maka bendera negara tamu itu akan turut dikibarkan mengikut protokolnya.

Dalam pertandingan sukan antarabangsa, bendera negara-negara yang mengambil bahagian akan dikibarkan dengan megahnya. Namun, kerap juga berlaku bendera bagi sebuah negara dijadikan sasaran oleh negara lain terutamanya ketika saat krisis kedua-dua negara itu menjadi genting. Mungkin rakyat dari salah sebuah negara yang berkrisis itu menunjukkan kemarahan atau protes mereka dengan cara membakar, mengoyak dan memijak bendera seterunya.
Memang benar mengibarkan bendera bukannya satu-satunya cara untuk menunjukkan semangat patriotisme tetapi setidak-tidaknya sambutan kemerdekaan negara yang disambut setahun sekali itu dipamerkan melalui kemeriahan kibaran Jalur Gemilang. Apatah lagi jika ia dilakukan dengan penuh penghayatan terhadap erti sebuah kemerdekaan.

Ironinya pula, apalah erti Jalur Gemilang berkibar megah, jika nilai sejarah tidak dihormati? Apa gunanya setiap rumah mengibarkan bendera jika masih ada rakyat yang tidak boleh berbahasa Kebangsaan atau meremeh-temehkan bahasa Kebangsaan? Apa ertinya negara menyambut Ulang Tahun Kemerdekaan atau Hari Malaysia, jika rakyat yang berbilang bangsa masih lagi bersyak wasangka sesama sendiri. Semua ini masalah pokok yang harus diselesaikan. Jika tidak sambutan-sambutan yang terbilang tidak ada erti dan tiada bezanya dengan perayaan lain yang dirayakan di negara ini. (Dr Ahmad Zaharuddin Sani Ahmad Sabri, 2014)

Mungkin pantun klasik karya Allahyarham Dr. Burhanuddin al-Helmi (Burhanuddin bin Muhammad Nor), salah seorang tokoh pejuang kemerdekaan,  dapat memberikan erti kemerdekaan:

Di atas robohan Kota Melaka,
Kita dirikan jiwa merdeka;
Bersatu-padulah segenap baka,
Membela hak keadilan pusaka.

Merdekakah kita sebenarnya? Merdekakah kita dengan kibaran bendera-bendera yang bermaksud kebebasan? Mungkin benar kita telah merdeka daripada jajahan, sebaliknya, kita terus dijajah oleh pemikiran kita sendiri. Terpenjara dalam ruang ciptaan prasangka yang tebal. Mari kita bebaskan diri kita ini dengan menghayati erti sebenar perit mencapai kemerdekaan. Hanya dengan itu, kita akan berusaha mengekalkannya. Semoga teriakan “Merdeka! Merdeka! Merdeka!” yang dilaungkan penuh dengan getaran daripada jiwa yang benar-benar ingin merdeka. 


Pustaka Iqbal Nazim



Sabtu, Ogos 26, 2017

INTI MERDEKA DAN SAJAK-SAJAK LAIN

I N T I  M E R D E K A

Mereka leka
merdeka dijadikan hanya pesta
hanya yang mengerti intinya jua
terbentang dalam jiwa yang merdeka.

Merdeka mana merdeka
andai diri masih diasaki kekeliruan
merdeka mana mereka
andai masih teruja oleh akal kontang
merdeka mana merdeka
andai memilih kebatilan lebih lumrah
merdeka mana merdeka 
andai penghayatan menyenangi busana indah 
merdeka mana merdeka 
andai laungan hebat semata suara tanpa jiwa.

Mereka leka
menulis intipati kemerdekaan
tatkala perseteruan terus menebal
saat persefahaman terus diperjuangkan
ketika perjalanan kemakmuran menjadi
tikaman dan libasan dalam diam-diam.

Kita memahami betapa harumnya negara
tatkala menikmati kemakmuran 
betapa rohani madani zahir 
kerana membenarkan nilai syukur
istiqamah menjunjung maslahat bersama
membentak musuh dengan jati hikmah,
sungguh musuh di bumi hati lebih parah
membunuh perkasa semangat tinggalan sejarah.

Mana perjuangan andai berjuang 
telah kehilangan panduan dan pedoman
dipimpin oleh galak insan
terus saling salak dan menyalak
menggigit, menerkam dan membaham
menghukum dan melupakan
mana perjuangan andai maksud inti integrasi
seumpama umpan bermaksud 
keremeh-temehan terus giat dipercaturkan.

Kucari inti perjalanan bangsaku
agar di hujungnya milik anak cucu
pewaris tanah air di zaman yang berliku.


HASYUDA ABADI
RupHA, Kota Kinabalu
12 Ogos 2017



HAMPAS SEJARAH
Merai perkabungan 
atau melestari pergabungan
dalam duka bersulam suka
suka mengalpakan duka
kerana saling ada di hadapan
gerbang-gerbang harapan
kerana saling digarap harap
slogan yang mendunia
perjalanan hidup yang diteruskan.

Di sana ada cerita
mereka menghadapinya
di sini juga punya cerita
mereka juga menghadapinya
tanah airku tetap juga berdenyut
nafasnya di celah-celah kemelut
yang mencari diri
yang mencari mahu
yang mencari kini
yang mencari masa lalu
yang mencari hilang
yang mencari ruang.

Berapung dalam kepungan 
kabung gabung
gabung kabung
senyum dan tawa
duka dan luka
bertembung mengalir
di kuala realiti bangsa
sesuatu ditemui
dalam catatan diari 
sifat dan pekerti
sikap dan intuisi
bergabung kabung
berkabung gabung
hingga titiknya
hampas sejarah
yang diingati.

HASYUDA ABADI,
Pustaka Iqbal Nazim,
Kg Gudon, Kota Kinabalu.
23/8/2017


P A D A  H A R I - H A R I
Y A N G  B E R H A R G A

Katamu nanti sama sahaja
berikan padaku mandat
dan bermacam-macam akan kubuat
benar, katamu lagi dengan yakin
ini bukan janji, jangan salah faham
ini harapan buat kalian, tolonglah faham!

Lihat sahaja nanti bila tiba waktunya
berbondong-bondong dengan murahnya menyapa
ziarah rumah walaupun majlis tiada apa-apa
kopi kosong pun boleh sahaja
waima roti kering atau ubi keladi habis rata!
Salamnya salam yang mengandung amanat
kita pun faham dan tak mungkin salah faham
kali ini harinya tiba mereka mula menjaja.

Puisi ini pun sama sahaja
mencitrakan masa sudah pemimpin
jika baik kukatakan baik atas wibawa
saksama kepada semua
kerja kerasnya tak memilih masa,
jika tak baik lihatlah bagaimana mereka berkata
rajinnya bermusim, rakyat mencari wibawanya
tapi sering sahaja hampa
dan seperti kata bapa, pandanglah sepanjang
hari-hari berharga kau amat dihargai
waima apa pun dan siapapun kau tak perlu gelisah
sentiasa diberi tanpa lagi meminta.

Kali ini tak pasti masih bererti lagikah mandat
dan amanat atau hari-hari berharga
kali ini, bijaksana akan mengatasi
kata-kata yang indah yang bergema di udara
kali ini kita mesti berani
membaca fikiran diri sendiri.

HASYUDA ABADI
Lumadan
22 Disember 2016

PENA DAN PENGILMUAN NURANI


oleh:
HASYUDA ABADI
hasyuda@gmail.com
MUNGKIN pena dalam pengertian kini merujuk kepada pemikiran kritis penulisnya. Pemikiran yang kritis dan bernas penulis sesungguhnya boleh membawa manusia berubah oleh pengaruh gagasan yang dibawa berbanding dengan penggunaan undang-undang mahupun kuasa politik. Gagasan yang disampaikan melalui penulisan lebih menusuk jauh ke dalam jiwa dan seterusnya membentuk keyakinan dan kepercayaan ke arah satu bentuk tindakan. Keyakinan dan kepercayaan inilah yang akan menjadi daya kepada manusia untuk bertindak dalam kehidupan lebih berani dan dinamik.

Ibn Sina sebagai tokoh perubatan Islam menerusi ratusan karyanya khususnya Qanun Fi al-Tibb telah menjadi rujukan penting dalam membangunkan dunia perubatan sama ada di dunia Barat mahupun dunia Islam selama hampir 500 tahun. Penulisan bapa kapitalis dunia, Adam Smith pula mencetuskan daya perubahan kepada sistem kehidupan dunia menerusi bukunya, The Wealth of Nations yang telah melahirkan sistem kapitalis sehingga kini.

Sepanjang abad ke-20, nama-nama seperti Almarhum Shaykh Abul Hassan Ali An Nadwi, Dr. Yusuf al-Qardhawi, Alvin Toffler, Almarhum Muhammad al-Ghazali, John Naissbitt, Syed Muhammad Naqiub al-Attas, Almarhum Ismail Faruqi, Francis Fukumaya, Samuel P. Huttington, Noam Chomsky, Almarhum Malek Bennabi dan Edward Said merupakan sebahagian tokoh pemikir yang berjaya mencorakkan pemikiran manusia di dunia menerusi buku mereka. Karya mereka berjaya mewujudkan perbincangan ilmiah yang terus mencorakkan dan mengubah perjalanan dunia hingga kini. Gagasan dan hasil penulisan mereka telah menimbulkan polemik, perbincangan dan wacana semasa. Pemikiran para penulis ini telah dirujuk dalam pembinaan dasar-dasar negara sama ada bersifat domestik mahupun antarabangsa, penubuhan institusi pendidikan dan juga dijadikan garis-garis besar haluan pergerakan bagi pertubuhan sosial.

Perbezaan seorang pemimpin dengan pemimpin yang lain ialah sejauh mana dia boleh menulis dalam kata lain menghasilkan pemikirannya menerusi buku. Lihatlah berapa ramai pemimpin tanah air kita yang menulis buku. Sememangnya penulis dan karya mereka sangat berperanan dalam mencorakkan masyarakat. Penulis dan karyawan merupakan pembentuk pandangan umum masyarakat dalam menanggapi sesuatu persoalan dan merekalah yang memimpin pemikiran manusia. Atas hakikat inilah kebanyakan penulis tetap menghasilkan karya walaupun menyedari bahawa menjadi penulis mungkin tidak berpeluang menjamah populariti seperti para artis dan penghibur sensasi, ataupun berkuasa seperti para pemimpin dan tokoh politik hatta kaya raya seperti Bill Gates dan empayarnya atau Mark Zuckerberg pengasas Facebook yang amat popular hari ini. Sebaliknya, penulis dan karyawan mengetengahkan gagasan dan lontaran pemikiran, membongkar kepincangan ilmu, mendedahkan kisah manusia dan memberikan harapan kepada insan lain menerusi karya mereka.

Pemikir Islam Nusantara, Almarhum Prof. Dr. Haji Abdul Malik bin Dr. Syekh Haji Abdul Karim Amrullah, yang lebih dikenali sebagai Hamka turut mempunyai pengaruh dan karisma yang mampu mengukuhkan kedudukannya dalam bidang politik. Malah para pengikut dan anak muridnya pernah mencadangkan secara serius agar beliau terjun ke kancah politik dalam melebarkan sayap perjuangannya. Tetapi dengan jiwa yang besar dan kefahaman yang mendalam tentang peranan perlu dimanfaatkan olehnya dalam membangunkan umat, Almarhum Hamka dengan rendah diri menjawab melalui kata-kata yang penuh kebijaksanaan, cerminan nurani beliau:

Lapangan siasah bukan medanku
dikenal orang aku pujangga
yang bersayap terbanglah laju
alat juangku tetaplah pena.

Memang terbukti, Hamka terbang tinggi menerusi pena dan pemikirannya. Dengan pilihan ini, Hamka pada hari ini terus berbicara dengan kita menerusi Tafsir al-Azhar yang satu-satunya tafsir al-Quran yang mencerminkan watak dan batin umat Islam dalam lingkungan rumpun Melayu. Malah, 'Tenggelamnya Kapal Van Der Vick' sekiranya kita pernah membacanya atau menyaksikan di You Tube tetap menjadi hikayat cinta penuh tragedi yang menjadi bahan bacaan muda-mudi yang ingin mencari seribu satu pengertian cinta dan pengorbanan. Karya-karya Hamka seakan-akan tidak lekang dek panas dan tidak lapuk dek hujan sehingga kini.

Persuratan di zaman ini sesungguhnya kehilangan takhta, kehilangan kekuasaannya, kehilangan peminatnya. Sastera dilunturkan oleh teks-teks popular. Orang lebih gemar membaca yang popular. Sastera dan bahasanya menjadi popular dan kadang-kadang berlaku pencemaran, dan perlu pemurniannya oleh sastera tinggi.Teks-teks sastera menjadi sang musafir di dalam benuanya sendiri, marginal dan terpinggir. Puisi-puisi pula tidak lagi diutuhkan oleh diksi yang kental dengan makna.

Dalam tradisi sastera zaman Abassiyyah pemerosakan kemurniaan sastera ini dinamakan adab al-mafasid, yang disebabkan berlakunya pembauran atau ikhtilad antara su’uzhan, buruk sangka dan mutatharrif, sifat melampau. Dalam konteks inilah kita memerlukan reformasi sastera atau al-Islah al-Adabi, yang sering dilakukan oleh golongan sufi dalam sastera. Elok kita mendekati persuratan daripada susuran aslinya.

Untuk menjadi manusia sastera yang mutakammil, contoh paling ideal, menurut Mana Sikana (2008) ialah Junjungan Besar kita Nabi Muhammad s.a.w. Perlu ditegaskan Nabi Muhammad s.a.w bukanlah seorang penyair seperti yang dituduh oleh musyrikin Quraisy. Nabi Muhammad s.a.w. menguasai bahasa sastera. Sejak zaman remajanya sudah menguasai banyak dialek bahasa Arab, mengetahui kiasan, kata-kata hikmah, peribahasa dan syair-syair Arab. Nabi juga menguasai sastera daripada pelbagai kabilah orang-orang Arab Jahiliyyah. Baginda juga bersahabat dengan para penyair dan pemidato.  

Sewaktu Islam mula dianut dan penyebarannya dituntut, Nabi Muhammad s.a.w. menyebarkan dakwahnya dengan menggunakan bahasa sastera, bahasa dialek dan menggunakan peribahasa dan sebagainya untuk memudahkan fahaman dan mengindahkan uslubnya. Baginda juga mengelakkan daripada bahasa yang sukar difahami apalagi yang memerlukan pentakwilan. Syair-syair dibacakan di masjid-masjid. Bukan sahaja penyair menjadi sahabatnya, juga ada yang dilantik sebagai ketua perang, misalnya, Ibnu Rawahah adalah ketua perang Islam yang ketiga.

Kita sering merujuk Surah al-Rum (ayat 22), yang mafhumnya: Dan daripada tanda-tanda kebesaran Allah ialah menjadikan langit dan bumi dan perbezaan bahasa, sastera dan bangsa kamu sekalian, sesungguhnya yang demikian itu adalah tanda-tanda bagi orang yang berilmu.

Para karyawan dan penulis mempunyai peranan yang besar untuk mengubah masyarakat. Sungguhpun begitu, setiap penulis seharusnya menulis dan menghasilkan karya mereka dengan penuh tanggungjawab dan berpandukan beberapa nilai-nilai yang penting agar penulisan pemikiran mereka menghadirkan kebaikan kepada umat sejagat.

Mereka hendaklah menulis berpandukan iltizam untuk menyampaikan sesuatu maklumat dan ilmu dengan penuh ketepatan. Matlamat sesebuah penulisan itu hendaklah sentiasa berpaksikan kepada prinsip menegakkan yang hak, mendukung kebenaran dan menjunjung keadilan. Perkara ini dirumuskan dalam al-Quran menerusi ayat 27 surah al-Maidah, "...ceritakanlah kepada mereka kisah kedua-dua putera Adam (Habil dan Qabil) dengan hak...."

Ternyata ayat ini mengandungi etika pemberitaan yang jelas dan wajar dijadikan panduan oleh para penulis dalam menghasilkan sesebuah karya. Semua yang termuat dalam penulisan itu hendaklah benar, tepat, tidak dikurangi atau dilebihi dan ditokok tambah untuk menjadikan hasil mereka lebih menarik atau popular. Hal ini demikian kerana karya mereka mungkin dijadikan pegangan oleh khalayak pembaca sampai bila-bila.

Menurut tokoh pemikir persuratan Islam dan persuratan Melayu negara, Dato' Dr. Siddiq Fadzil ketika merumuskan kepentingan sastera Islam menegaskan bahawa karya yang baik tidak sewajarnya meriah dengan unsur-unsur dekoratif semata-mata, tetapi lebih ditentukan intipati kandungan yang sarat dan padat dengan muatan kebenaran. Biarlah setiap hasil penulisan itu mampu membawa daya merubah (taghyir) ke arah penyempurnaan (takmilah) dan pembaikan (tahsin) kemanusiaan.

Sudah terbukti bahawa mereka yang memegang pena memang sudah sekian lama mencorakkan dunia. Persoalannya, adakah kita juga ingin menyertai golongan yang berjaya ini? Tepuk dada, tanyalah kebijaksanaan dan nurani masing-masing. Dunia sentiasa menanti kelahiran penulis-penulis berwibawa yang mampu memeriahkan persada penulisan sejagat dengan karya-karya yang berisi ilmu, kebenaran dan daya untuk menghijrah. Sastera tidak hanya tertakluk kepada kreativiti untuk menjadikannya menarik atau dari penulis yang genius semata-mata tetapi sejauh mana karya-karyanya itu membuka nurani insani. Mudah-mudahan, menerusi usaha menulis, anda yang digerakkan oleh pembelajaran berterusan, nilai keilmuan, kegigihan dan kesabaran serta dirangkul keizinan Tuhan Yang Maha Esa, anda berjaya melakukannya.

PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2017