Khamis, April 13, 2017

Ahad, April 09, 2017

Eksperimen yang kosong



Hujung minggu dan ucapan. 

Masing-masing orang punya pengertian dan mungkin formalnya menjaga perkenalan. Sastera terus mengalir. Bukan semua faham ada sastera di mana-mana. Ketika seseorang menulis sastera tanpa rohnya, betapa benar bahawa ketika terus belayar kita juga belajar untuk menyesuaikan dengan kesedaran ilmu. 

Eksperimen harus diawali oleh ilmu. Ujian demi ujian yang gagah tak mungkin gagal atas dasar keseronokan (baca syok sendiri) tetapi kegagalan sebenar ialah terus merasa gagah dan tidak sedar sasteranya begitu kosong sekosongnya.



PUSTAKA IQBAL NAZIM

Masyarakat sastera yang memasyarakatkan sastera


Oleh Hasyuda Abadi


DUNIA sastera mengalami evolusinya. Sementelahan orang tidak faham bahawa sastera sebagai mekanisme kehidupan yang telah wujud semenjak manusia dilahir di dunia. Ia lahir bersama tangisan pertama bayi. Ia wujud terus hinggalah pada satu tahap sang bayi sudah boleh berkata-kata dengan baik, mendengar suara merdu alam, menikmati makna setiap kata berdasarkan acuan yang dia ada. Semua ini menjadi pengalaman dan menyebabkan dia bermakna dalam kehidupannya dan kehidupan manusia yang lain. Semakin ia matang dan dewasa, fikiran dan tingkahlakunya menjadi cerminan orang lain dan masyarakat yang besar.

Kini mereka menjadi pemimpin bagi dirinya, bangsa, agama dan negaranya. Namun sastera diberikan jenama yang lain yang dikeluarkan daripada jati diri seseorang hingga sastera itu sendiri akan hilang dan  mati. Ketika sastera dikatakan hanya selayaknya berada di muzium sejarah menjadi suatu kesedihan dan elegi untuk kita semua.Tapi benarkah ia akan mati atau akan hilang tatkala sastera tidak lagi menjadi subjek di sekolah? Tahukah kita bahawa para pelajar sekolah itu pun hanya menumpukan kepada peperiksaan bukan disebabkan sastera itu berguna.

Sastera tetapi berakar selagi kita masih boleh berkata-kata dengan indah, selagi kita masih menikmati makna falsafah kemanusiaan dan selagi kita bahagia menjadi insan yang berfikir. Sastera tidak akan hilang, percayalah. Saya percaya sastera terus hidup selagi kemanusiaan hidup. Selagi manusia perlukan kata-kata tulisan kerana menulis adalah sastera. Budaya tulis itu adalah antara elemen-elemen sastera sejak aktiviti ini dikenali di zaman batu. Saat manusia masih memiliki emosi memugarkan lagi kepercayaan terhadap sastera. Dengan emosi manusia berkata-kata. Berkata-kata itu melibatkan bahasa. Bahasa itu juga elemen dalam sastera. Saya suka berkata jangan patah hati sastera bakal dimatikan. Sebenarnya banyak lagi penjelasan bahawa sastera adalah sebuah dunia yang luas. Kita melanjutkan kerja memperkasa sastera bukan kerana sastera akan mati. Tanggungjawab kita melestarikan semua elemen, unsur, bahan dan sebagainya untuk manusia dan kemanusiaan. Sastera hanya akan mati apabila dunia ini mati!

'Hidup'nya sastera berupa dunia yang tidak kelihatan tetapi ia dirasai dan dinikmati. Dari segi intrinsiknya, acuan menikmati itu juga tidak sama antara pembaca atau penikmat yang lain, yang berbeza latar kehidupan, latar pendidikan dan status dalam masyarakat mereka khususnya berkaitan dengan sikap, nilai dan dorongan.  Dalam Puitika Sastera Melayu, Dr. Muhammad Haji Salleh meletakkan sastera sebagai alatan dan ekspresi bangsa Melayu yang terpenting, kerana di dalamnya juga tercakup karya-karya agama, adat istiadat, hukum, sejarah, salasilah, perubatan dan sebagainya. Ke dalamnya dicurahkan segala fikiran orang Melayu tentang tatanilai untuk dijadikan teladan, hubungan antara manusia yang melancarkan perjalanan masyarakat, malah hal-hal harian yang dapat membantu seseorang pembaca atau pendengar dalam hidupnya. Sementara itu . Pramoedya Ananta Toer dalam novelnya Bumi Manusia dalam konteks sastera beliau mengatakan bahawa hasil sastera dan seni itu  ialah keindahan. Pengalaman merasa wujud indah itu terlalu kompleks, malah menjadi persoalan yang abstrak dan boleh sekaligus konkrit. Pengalaman estetik dalam dunia sastera menjadi persoalan falsafah dan menjadi teka-teki intelektual yang dibahaskan dengan hangat sejak zaman Yunani Purba hingga kini.  

Wellek dan Warren (1956:240) juga menyebutkan bahawa sastera ialah ‘aksi sosial dan etika’, suatu perlakuan atau perbuatan sosial sesuatu bangsa. Aksi boleh berupa tindakan jasmaniah, pemberontakan, perebutan kuasa atau serahan untuk memajukan bangsa. Secara abstrak, aksi juga boleh merupakan usaha memilih yang baik daripada yang buruk, yang lurus daripada yang berliku-liku. Dalam hal lain, sastera juga tidak silu-silu memberikan gagasan, contoh dan petunjuk ke arah bagaimana manusia dapat menjadi lebih sempurna, lebih maju dan lebih baik. Dalam berbuat demikian sastera menggerakkan manusia berfikir, dan seterusnya bertindak ke arah kesempurnaan, kemajuan dan kebaikan.

Ada yang mengatakan bahawa sastera tidak akan ke mana-mana sekiranya sastera tidak dibesarkan dalam masyarakat. Soalnya,  masyarakat itu siapa? Penulis, pembaca, penganalisis sastera juga menjadi bahagian masyarakat ketika mereka tidak menulis, membaca atau menganalisis. Masyarakat yang membaca itu pula tidak akan memberikan sebarang respons terhadap bacaannya. Siapa tahu bahawa idea atau pemikiran penulis telah mereka ketengahkan dalam dunia masing-masing. Siapa tahu pemikiran para penulis mereka telah transformasikan dalam kerjaya atau dalam organisasi. Sesungguhnya memahamkan masyarakat sifatnya subjektif kerana pada saya sastera adalah alami yang hidup dengan sendiri dalam diri manusia, siapa pun dia.   

Menghayati perbincangan sastera mutakhir di Sabah ia tidak sekadar membaiki pintu tetapi mengajak kita membukanya dengan berhemah. Alangkah besar dan luasnya dunia sastera itu sebenarnya. Pasti tidak semudah menyusun kata-kata. Sastera pasti akan mengalami evolusinya sendiri secara tidak disedari. Ini perlu dilihat daripada perspektif yang lebih luas. Sastera harus mampu dimanipulasi secara sihat dan jujur. Memang benar juga, ramai tidak menyedari 'kematian' itu sebenarnya berlaku, kerana ada kalangan yang tidak merasai 'roh' sastera itu sebenarnya. Semua ini berpunca daripada tipisnya program pengisian. Hujah saya, sambutan masyarakat yang semakin mengecil. Masyarakat yang dimaksudkan termasuklah penggiat, pelanggan sastera malah pengurus sastera itu sendiri. Apa yang terjadi, wujud sikap asal jadi, tidak serius dan seperti melepas batok di tangga.  

Penggiat tegar dalam persatuan penulis terus merasakan tidak menerima layanan yang sewajarnya padahal pengorbanan yang mereka lakukan bersifat sukarela semata-mata mendambakan agar dunia sastera terus bernafas dengan segar di bumi yang mewah dan merdeka. Sedangkan segala kemewahan itu hanya dinikmati sesetengah pihak yang bijaksana menggunakan peluang, manakala penulis terus dihantui peluang terbaik, sampai bila, kita tidak tahu. Ramai penulis yang merajuk dan tidak mungkin terpujuk, mereka ini merupakan penulis yang begitu berwibawa pada satu tempoh. Sebenarnya yang berada di muzium sejarah ialah para penulis yang telah hilang sedang sastera tetap berligar-ligar di lapangan manusia yang terus menikmati makna sasteranya.

Jika pandangan dari luar mengatakan bahawa Sabah mempunyai kumpulan penulis yang hebat saya fikir ia tidak semudah sekadar tanggapan tanpa merujuk kepada roh kegiatan sastera yang lebih menyeluruh. Kita perlu melahirkan lebih ramai penulis, bukan setakat ramai bahkan perlu mengangkat karya mereka dengan prasarana-prasarana sedia ada. Memang tidak mudah. Pengurus sastera termasuklah pemimpin kerajaan yang berkaitan, yang hanya faham tentang tanggungjawab kerana mereka dibayar gaji barangkali hanya mampu melakukan pada tahap-tahap yang telah ditentukan. Nilai tambah yang diperlukan oleh pelanggan mereka amat sukar ditemui saat ini.  Natijahnya, para penulis dan penggiat sastera mahu tidak mahu perlu menjana kewibawaan mereka dengan menggerakkan aktiviti mereka sendiri. Penulis tetap berkarya. Mereka mengadakan pertemuan-pertemuan sesama rakan, berbincang dan menjalani proses penciptaan mengikut acuan merekai. Kumpulan-kumpulan membaca buku di lokasi-lokasi strategik juga membantu menyemarak nikmat sastera itu sendiri. Merekalah masyarakat sastera yang memasyarakatkan sastera.

Semua ini hanya berupa elemen-elemen sokongan yang menyebabkan aktiviti sastera dirasai kewujudanya. Apa yang sering dipertikaikan hanya berhubung dengan soal pengisian bukan bertujuan mencari salah siapa. Mencari langkah terbaik agar kita boleh meneruskan acuan yang pernah dibina oleh generasi masa lalu. Tanpa sastera, sebahagian besar daripada ilmu bangsa Melayu tidak akan sampai kepada kita hari ini, atau kepada berpuluh generasi sebelum kita yang memerlukannya. Sekiranya pupus cerita-cerita lisan dan tulis dalam bentuk manuskrip, maka akan hilang pulalah ilmu bangsa itu. Di sisi kemegahan yang kita ada kita juga terlupa bahawa masih banyak kelemahan terjadi di luar sedar. Kita tahu tidak pernah ada kesempurnaan untuknya. Kita boleh memperbaiki ketika kita terlupa untuk melakukan kebaikan tetapi segala kelemahan itu natijah lantaran cabaran-cabaran yang hebat. Setiap hari kita akan berbicara dalam ungkapan sastera, berlapis makna tetapi ada masanya kita terpaksa berkata di luar sastera, kita berdebat secara sihat. Kewajarannya sentiasa kita fikirkan berdasarkan hujah-hujah yang membawa kedewasaan lebih matang.


PUSTAKA IQBAL NAZIM

Selasa, April 04, 2017

Ucapan Ketua Satu Sempena Mesyuarat Agung ke-27 IPS pada 26 April 2017 di Sudut Penulis DBP Cawangan Sabah


Assalamualaikum wbkt

Saya dengan penuh takzim merafakkan rasa syukur ke atas Hadrat Allah SWT kerana dengan izin-Nya, kita diberikan iktizam dan kekuatan jiwa untuk menyempurnakan amanah pada hari ini. Kehadiran anda dari merata daerah negeri Sabah yang kita cintai menjadi petanda bahawa tanggungjawab kita bukan semata-mata untuk persatuan kita tetapi lebih daripada itu. Kita ingin terus berjuang merapatkan saf anggota seiring dengan gerakan sastera tanah air yang sedang hebat gelora dan gelombangnya.

Tuan-tuan dan puan-puan yang saya hormati.

Sepertimana yang kita sama-sama maklum, IPS kini berusia 27 tahun yang tepatnya pada 24 Mac yang lalu. Hari ini mudah-mudahan kita dapat meraikan ulang tahun persatuan kita ini. Sudah tentu setiap anggota persatuan mempunyai perasaan yang tinggi untuk memperagakannya kepada masyarakat, samada sesuatu yang telah kita lakukan dan gerakan kita selepas ini. Kita tidak harus gentar memandang kembali ke belakang dan pada masa yang sama berani meneroka jauh ke hadapan. Andai ada  kegembiraan tercalit juga duka yang tidak dapat dielakkan. Sebab, kehidupan juga demikian, dan kehidupan dalam persatuan kita tidak terlepas daripada mengingatinya. Cuma, saya fikir dan tuan-tuan dan puan-puan juga pasti bersetuju bahawa masa lalu biarlah ia berlalu sebagai satu sempadan dan motivasi buat kita semua dan IPS sendiri. Kita perlu melihat jauh ke hadapan. Namun semua ini perlu bermula daripada sekarang. Jika kelmarin adalah pengalaman yang mengingatkan kita tentang kekurangan tetapi tidaklah bersalahan agar kita terus berusaha memperbaiki segala kekurangan itu.

Tuan-tuan dan puan-puan,

Tahun ini genap dua dekad saya mengnakhodai IPS. Saya cukup dewasa untuk memperkatakan sumbangan IPS. Saya mempunyai satu sikap bahawa apabila sesebuah organisasi ditubuhkan ia harus memberikan sesuatu kepada mereka yang menjadi tonggak selain memastikan semua objektif yang termaktub dalam perlembagaannya dipenuhi. Kemudian, bagi saya sumbangan daripada sebuah persatuan yang sederhana dalam segala segi tidak semestinya ia dilihat hanya melalui program-program yang besar. Walaupun kemampuan IPS itu kecil namun ia tetap meninggalkan sesuatu yang berguna kepada masyarakat, kepada ahli-ahlinya dan kepada negara, dengan kata yang mudah dan mulia iaitu menghasilkan impak yang besar. IPS tidak mungkin mampu bergerak sehingga ke hari ini seandainya cabaran untuk mengekalkan sikap sedia ada melalui semangat kesetiaan, keseiaan hati, jiwa dan tindakan, dan paling penting kesederhanaannya telah dihadapi dengan bijaksana.

Sesuai dengan sebuah motto yang saya perkenalkan iaitu 'Wastiyyah Kesejagatan Sastera', sebuhan intisari ungkapan-ungkapan yang menjadi landasan kebersamaan melalui semangat kekeluargaan dan persahabatan. Persatuan dalam fikiran saya bukan untuk meraih faedah persaingan apatah lagi keuntungan bersifat material. Apakah yang kita faham tentang kebersamaan dalam IPS? Walaupun saya memimpin persatuan kecil ini namun, segala keputusan menjadi agenda semua orang di dalam persatuan. Saya selalu berkongsi idea, info, saranan dan sebagainya di FB, melalui whatapps atau catatan saya di media. 

Namun saya percaya, semua itu tidak harus menjadi agenda kita. Agenda utama kita ialah bagaimana merekayasa sebagai kesinambungan pengisian sebelum masuk ke gerbang terakhir wawasan 2020.Sewajarnyalah, IPS harus mempunyai produk, disiplin dan sikapnya sendiri. Ketiga-tiga hal ini harus dihormati dan wajib IPS perhebatkan walaupun dalam skala yang sifatnya sederhana namun IPS tetap akan menempatkan kesemuanya dalam hati orang ramai dengan ketelusan dan amanah menjadi keutamaan.

Tuan-tuan dan puan-puan,

Sudah pasti anda semua masih ingata pada tahun 2015 Cikgu Mohd Khaidir Harun seorang kauseler dari Jabatan Pendidikan Negeri Sabah telah berkongsi ilmunya menerusi kosultasi dan motivasi untuk ahli-ahli dan para penulis di Sabah. Salah satu persoalan yang telah beliau angkat ketika itu ialah mengapa kita menyertai perstuan penulis atau apa juga pertubuhan bukan kerajaan yang lain? Apakah kerana adanya tarikan istimewa di dalam pertubuhan berkenaan seperti memberi tunjukajar mengenai sesuatu bidang, sebagai keperluannya menambah nilai dalam hidupnya. Atau apakah sekadar suka-suka semata-mata. Barangkali disebabkan peluang untuk makan angin terbuka luas dan sebagainya lagi. Nah, sebab itu kita, saya dan seluruh anggota persatu harus jelas peranannya sebagai ahli dan sebagai ahli jawatankuasa sekira memegang sebarang jawatan dalam pertubuhan. Dalam konteks IPS, kita ingin membentuk satu pasukan yang mantap berdasarkan sejauh mana kecenderungan yang ada dalan fikiran setiap anggota. Ahli dan AJK yang memiliki hala tuju dalam kehidupannya sudah pasti tidak menjadi masalah yang besar agar ditranformasi dalam kehidupan yang lebih besar dan global. Peranan kita mungkin kelihatannya sedikit atau kecil dalam pertubuhan namun kita tidak sedari bahawa peranan yang sedikit dan kecil itu sebenarnya memberikan kesan tertentu sehingga pertubuhan disegani. Mungkin disebabkan ciri-ciri kesederhanaan kita atau atas penerimaan masyarakat gerakan kita sesuai apabila komuniti sasaran kita jelas dan bertumpuan.

Tuan-tuan dan puan-puan sekalian.

Kita harus fokus kepada setiap bidang yang ingin kita laksanakan. Tidak mengapa status aktiviti itu berskala yang kecil dan tidak kelihatan terlalu hebat. Hebat berhasilkan sesuatu yang tidak banyak manfaatnya sudah tentu lebih baik kita memilih jalan yang sederhana tetapi hebatnya kita telah melaksanakan satu amanah dengan tepat. Sudah tentu tidak bersalahan juga jika kita melakukan saranan agar dunia persuratan kita direvolusikan. Sastera harus dihidupkan, digayakan, dikembangkan dan diwangikan. Kita mahu agar sastera terus dihormati dan dihargai. Kita juga mahu masyarakat memberikan perhatian mereka sama seperti ketika mereka memberikan tumpuan kepada bidang kerjaya harianan atau sara hidup keluarganya dan semangat jiwa raganya dalam menyintai agama dan negara. Barangkali sesuai dengan gagasan negara TN50 yang menjadi bualan hangat dalam kalangan para pemimpin dan rakyat semua peringkat khususnya golongan generasi muda, kita sebagai seniman, sasterawan, penulis, budayawan dan sebagainya menggunakan wahana ini menyampaikan pemikiran kita untuk direalisasikan pada era tersebut. Sudah tentu kita akan memilih akliah yang berakidah dan dipandu oleh akhlakiah yang jitu. Dalam memperkasa hasrat masa depan yang belum tentu tepat, kita juga mempunyai peranan untuk menjadi antara pendukungnya yang penting. Masa hadapan harus bersama dengannya hati budi yang luhur dan dibimbing oleh ciri-ciri adabiyyah yang mantap.

Pada saya , tiada syarat lain lagi apa yang harus kita miliki.  Kita harus menjadi manusia yang mempunyai cukup sikap yang tegap yakni merasa memiliki dan dimiliki. Sebagai ketua satu IPS, saya amat terbuka bila mana ada ahli-ahli yang ingin menyertai dan yang keluar daripada arus perdana persatuan kita. Hari ini dunia semakin kecil tetapi manusianya yang ramai. Banyak hal yang telah, sedang dan akal berlaku. Dalam dunia yang kecil ini, kehidupan semakin meriah dengan kepelbagainya. Para seniman terus bergelomang dengan dunianya. Para penulis berlumba-lumba mengarang dan menerbitkan karya-karya mereka. Semkain ramai penulis yang hebat, hebat kerana menulis dan memiliki buku-buku masing-masing. Mereka juga semakin galak menyertai apa jua program dan aktiviti persuratan. Para penulis terus bersaing, menyertai peraduan-peraduan serta penataran kepengarangan di bawah asuhan para penulis terkemuka tanah air.

Kita berbangga kerana penulis masa ini bukan sahaja menulis tetapi sudah berani meneroka dunia perbukuan dan pemasaran. Melalui media sosial perhubungan antara rakan penulis, dan antara pengarangnya dan peminat mudah ditelusuri. Manfaat ini patut dikaut dengan bersungguh-sungguh agar kita akan sentiasa berada di hadapan. Manusia seniman harus berada di hadapan dan di atas. Mereka harus memiliki jati diri yang ilmu yang banyak; bukan semata-mata berkaitan dunia persuratan dunia antarabangsa bahkan mengenai tanah air kita sendiri. Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. Saya suka menyarankan teruslah menghasilkan karya sastera yang menarik. Jika anda meminati genre penulisan yang bagus mengapa tidak bergerak lebih pantas di hadapan? Asalkan kita tahu siapa kita, kita perlu merawat penyakit masyarakat yang cepat merasa bosan dan mengalah.

Tuan-tuan dan puan-puan.

Apakah yang dimaksudkan dengan bitara? Bagi guru-guru di sekolah, kata bitara bukanlah satu istilah jargon atau terlalu baharu buat mereka. Kita perlukan bitara ini. Dalam kehidupan kita juga, bitara menjadi tanda aras dan juga hala tuju sejauh mana kemantapan kita terhadap sesuatu matlamat. Dalam IPS, apa pentunjuk penting bitara yang kita kehendaki. Dengan kedudukan kewangan yang kecil, apakah bitara yang kita mahu capai? Dengan bilangan ahlinya yang sederhana, bolehlah kita katakan kita mesti bitarakan gerakan objektif kita sepenuhnya? Dan dalam konteks yang lebih besar, apakah hala tuju persatuan sebenarnya? Semua persoalan ini mudah kita jawab apabila setiap daripada kita memiliki sikap dan sifat bitara dalam kehidupan. Bitara yakni mencapai tahap paling tinggi dalam sasaran. Bukan bererti tahap yang kita tidak boleh capai. Kita tujui berdasarkan kemampuan kita. Apakah bitara kita?

Mungkin untuk mencapai dalam tempoh 10 tahun dari sekarang, kita mampu menjenamakan persatuan lebih daripada sebagai sebuah persatuan yang kecil. Kita mempunyai aset yang tersendiri seperti bangunan, rumah dan aktiviti yang menyeluruh. Anggota kita berkualiti. Aktiviti-aktiviti kita juga demikian. Namun semua ini berpunca daripada sejauh mana kukuhnya ekonomi kita yakni kedudukan kewangan kita mantap. Mulai sekarang kita harus letakkan peranan semua untuk mencari jalan terbaik bagaimana mengukuhkan kewangan dalam persatuan. Kita tidak harus terlalu bergantung kepada bantuan pihak lain, yang kadang-kadang kita ini seumpama pengemis, melukut di tepian gantang dan amat memalukan apabila mendengar omelan 'ini tiada lain, mesti minta duit'.

Kedua, aktiviti-aktiviti kita perlu dimantapkan dari segi kualiti penganjuran. Setakat ini alhamdulillah, kita melakukan aktiviti dengan lancar tanpa sebarang isu yang timbul. Namun kita perlu bitarakan aktiviti kita. Misalnya program Santai Minda yang kita telah anjurkan beberapa tahun lalu. Santai Minda ini kita boleh pelbagaikan skopnya, dalam kata lain pengisiannya tidak tertakluk kepada bidang persuratan tetapi juga disiplin seni yang lain. Tahun ini saya mencadangkan Santai Minda akan diteruskan dengan isu-isu persuratan yang lebih mencabar.

Membicarakan karya seperti novel-novel terpilih, karya-karya ahli dalam bentuk buku dan eceran juga wajar diketengahkan. Ini sering saya sebut; semasa Mahrajan Persuratan dan Kesenian Islam Nusantara baru-baru ini juga saya sentuh dan di sini ingin saya ulangi pentingnya usaha ini digembelingkan. Sebagai persatuan penulis kita ingin membantu agensi yang berkaitan kerana ini tugas mereka, namun kita juga mempunyai amanah tertentu mengenai hal ini. Ramai ahli kita menulis puisi, karya mereka jarang diambil perhatian untuk dibuatkan resensi, apatah lagi melalui penilaian kritis. Sudah ramai juga ahli-ahli yang mempunyai buku sendiri dan sekali lagi kita tidak mengangkat buku tersebut dalam satu gelanggang atau forum yang sesuai. Sewajarnya juga kita melibatkan para sarjana di UMS atau para siswa-siswi di menara gading ini.

Ketiga, penerbitan. Saya berharap barisan AJK Tertinggi persatuan yang akan dipilih atau dilantik akan merancang gerakan aktivitinya dengan lebih dinamik dan teratur. Terutama sekali bidang penerbitan yang memerlukan kesatuan nilai dan makna kebersamaan dalam konteks fikrah. Sempena 25 tahun penubuhan IPS yang lepas, kita telah pun menzahirkan penerbitan sebuah antologi puisi khas yang melibatkan ahli-ahli dan para penulis yang akrab dengan persatuan sebagai penyumbang. Buku tersebut bertajuk ‘Taman Fikir’ merambat hati kita untuk membaca. Begitu juga penerbitan majalah Buletin Komposisi, kita harus teruskan biarpun dalam skala yang kecil. Yang penting kita mampu mencadangkan kepada sesiapa juga menariknya dunia persuratan.


Tuan-tuan dan puan-puan,

Tiga isi teras dalam ucapan ini diharapkan dapat kita laksanakan. Saya tidak mengharapkan apa-apa yang besar tetapi biarlah kita sama-sama bekerja dan sama-sama merasai hasilnya. Tidak semua hal sepanjang 25 tahun yang lalu kita lalui bersama-sama namun sebagai generasi IPS berikutnya, tempoh itu kita rasai bersama atas beberapa kejayaan dan ingin membantu sedaya kita agar segala kekurangan mampu diatasi. Saya juga tidak kisah sangat soal wang yang saya keluarkan jika perlu kerana duit dapat kita cari tetapi soal perjuangan yang jelas tidak dapat kita lakukan tanpa pengorbanan. Antaranya kita sanggup melakukan yang terbaik untuk persatuan kita ini.

Untuk makluman, saya tentu sahaja tidak ingin berlama sangat memimpin IPS. Pada hari ini suka saya maklumkan bahawa saya membuka peluang kepada semua ahli memilih dalam kalangan rakan-rakan kita menggantikan saya jika kewajaran itu ada. Tidak bermakna saya ingin lari daripada dunia pimpinan kerana IPS tetap di hati dan telah mengalir bersama darah dalam tubuh ini. Saya berkata hal ini dalam mesyuarat agung yang lalu di tempat ini juga. Jika diberikan peluang, saya akan membantu di mana-mana yang sewajarnya.

Di akhir ucapan ini, saya ingin merakamkan ucapan terima kasih kepada semua AJK Tertinggi yang ada antaranya memang istiqamah bersama-sama saya sejak 20 tahun yang lepas. Kepada para ahli yang jauh dan dekat, ada yang tidak pernah berjumpa secara bersemuka, saya ingin mengalu-alukan terutama yang baharu menyertai IPS. Marilah kita sama-sama berganding bahu, menggenggam jemari, dan membulat tekad untuk memperkasakan lagi IPS. Kita harus sayangi IPS. Jangan biarkan IPS hanyut. Jangan biarkan IPS ditelan gelombang dunia yang mengajak manusianya melupakan nilai perjuangan dan pengorbanan para penggeraknya. Jika bukan kita tiada siapa `lagi yang sanggup meluangkan masanya untuk IPS walaupun hanya seketika.

Ini sahaja ucapan saya, agar IPS terus relevan dalam gerakan sastera tanah air, marilah berganding bahu dan mara siaga ke hadapan. Ke arah IPS bitara dengan slogan besar kita 'wasatiyyah kesejagatan sastera'.

Sekian, terima kasih.

Wassalamualaikum wbkth.



PUSTAKA IQBAL NAZIM

Sabtu, April 01, 2017

Puisi menghidupkan cinta


Oleh Hasyuda Abadi
hasyuda@gmail.com

PERNAH saya ditanya untuk apa puisi diciptakan? Saya berkata puisi bukan sahaja dicipta tetapi juga perlukan apresiasi. Puisi tanpa apresiasi mungkin biasa terjadi tetapi dengan apresiasi puisi menerima pemaknaan yang lebih lanjut. Apresiasi merupakan kecenderungan untuk menikmati nilai sebuah karya. Bagaimana membaca dan menikmatinya bersesuaian dengan bentuk sesebuah puisi yang siap.

Sekurang-kurangnya dua situasi membaca puisi biasa ditekuni pembaca iaitu pertama secara mandiri, yakni dibaca dan didengar oleh diri sendiri. Keduanya, puisi dibaca dan didengarkan kepada orang lain dengan sejelas-jelasnya. Yang kedua ini lazimkan kita dapat ikuti dalam acara baca puisi atau peraduan-peraduan deklamasi puisi. Mungkin ini belum menjadi jawaban yang tepat sesebuah puisi itu tercipta. Puisi sebagai sebuah karya seni harus diciptakan dengan kreativiti yang melahirkan perjalanan jiwa seorang penyair, dan diksi dipilih dari unsur yang dihayati oleh penyair. Benarkah perlunya kemahiran untuk menulis puisi? Meski pertanyaan ini kurang penting bagi sesetengah yang menulis puisi namun tampak perlunya apabila karya dipilih antara karya yang baik dengan yang tidak. Baik atau tidak itu juga sifatnya subjektif. Maksudnya oleh setengah peneliti atau pembaca, pembacaan mereka tidak sama.

Penyair juga harus dapat menemukan nilai-nilai yang ada dalam masyarakatnya dan mengangkatnya menjadi sebuah karya yang sanggup memberi manfaat bagi kemanusiaan. Salah satu jaminan yang penting dalam kreativiti adalah kejujuran penyairnya terhadap apa yang dia kuasai. Boleh dikatakan bobot sebuah puisi dan juga karya sastera lainnya adalah untuk mengungkapkan kebenaran universal.

Dalam sesebuah puisi, kebenaran itu terbungkus oleh metafora seperti sutera tipis yang indah dan halus motifnya. Di situlah tantangan utama bagi seorang penyair untuk melahirkan sebuah puisi yang bagus, ia harus melewati sebuah perjuangan kreatif yang tidak mudah. Perjuangan merangkai kata-kata menjadi suatu kesatuan unifikasi yang utuh yang mampu menggelorakan perasaan dan mampu menyentuh kalbu.

Setiap penyair yang baik pasti memiliki arah dan punya obsesi tertentu dalam berkarya di mana ia dengan setia dituntut terus menerus mengunyah kata demi kata untuk mencapai kesempurnaan estetiknya, sekali pun proses itu harus ia lewati berulang kali dengan susah payah. Mengolah gagasan yang sama terus menerus adalah merupakan bentuk obsesi, kerana kata-kata boleh diciptakan kembali lewat sekian banyak pendekatan atau diproses kembali melalui segala aspek kreatif untuk mencapai sebuah impresi yang baharu dan lebih segar dengan gaya pengucapan yang lebih bernas. Oleh kerana itu seorang penyair yang baik pada hakikatnya tidak pernah berhenti bereksperimen kerana setiap bentuk percubaan penulisan pengalaman dan perenungan ke dalam puisi adalah upaya untuk memperoleh jawapan daripada kegelisahan puitik seorang penyair untuk menemukan kata-kata yang tepat mewakili perasaan dan isi hatinya.

Menelurusi proses kreatif penulisan puisi sama asyiknya dengan menulis puisi itu sendiri. Setiap penyair sudah pasti memiliki cara pandang yang berbeza tetapi secara esensial akan mengarah pada titik yang sama, yakni puisi sebagai medan ekspresi dari bayang-bayang pengalaman. Perlu diingat bahawa puisi itu mudah dipelajari tetapi isi dan mutu puisi sangat bergantung kepada intensiti penghayatan si penyair terhadap berbagai pengalaman hidup yang menarik perhatiannya. Termasuk juga dalam hal ini adalah penguasaan akan kata dan bahasa.

Meskipun penulisan puisi boleh dipelajari tetapi kenyataannya tidak mudah. Salah satu alasannya adalah bahawa seorang penyair itu harus peka terhadap keadaan jiwanya, perasaannya, dan juga terhadap seluruh pengalaman hidupnya yang bersifat fizik ataupun metafizik. Secara fizik bererti sang penyair mengalami atau melihat sendiri kejadiannya. Sedangkan secara metafizik adalah pengalaman tidak-ragawi yang hanya berhubungan dengan perasaan (tidak dengan tubuhnya).

Kepekaan itu penting bagi seorang penyair. Sebab itulah mengasah kepekaan perlu dilakukan untuk memperlancar daya kreatif seorang penyair dalam menulis puisi-puisinya. Inilah yang nantinya akan menjadi bank naskhah pengalaman seorang penyair. Dari sini pula dapat disimpulkan bahawa menulis puisi itu tidak akan lahir dari ‘ruang batin yang kosong’. Lalu bagaimana dengan imaginasi?

Imaginasi memberi gambaran yang menyenangkan ke dalam fikiran dengan menjadikan segala sesuatu lebih sempurna daripada apa yang diketahui sebelum ini. Imaginasi menghalang kita untuk berpuas hati dengan keadaan sekarang mahupun keberhasilan masa lalu, dan terus mendorong kita untuk mengejar kesenangan yang belum pernah dicuba untuk atau keutamaan yang ideal.

Kunci menuju imaginasi kreatif ialah asosiasi. Asosiasi terbentuk oleh tiga hukum iaitu: Kedekatan - kasut bayi mengingatkan kepada si bayi; Kemiripan - bila melihat gambar singa teringat gambar kucing; Kontras - seorang kerdil akan mengingatkan kepada raksasa.

Tindakan kita dalam hidup merupakan hasil asosiasi dengan keyakinan, idea dan kepercayaan yang sudah ada. Asosiasi juga bekerja melalui suara. Contohnya, saya sering mendapati bahawa waktu yang paling kreatif adalah ketika saya mendengar orang berbicara.

Menurut ‘Kamus Kesusasteraan’ (DBP, 2015:138) pula imaginasi adalah ‘kebolehan menggambarkan sesuatu dalam fikiran. Imaginasi tidak bersifat kenyataan tetapi dipenuhi khayalan dan angan-angan. Imaginasi mampu membentuk imej atau representasi dalam karya sastera’.

Dalam menulis puisi, imaginasi itu lebih berdasar kepada pengertian kedua kerana pengertian pertama sudah terangkum di sana. Agar imaginasi kita kena atau tepat pada sasaran maka kita pun harus mampu menguasai kata-kata dan bahasa dengan baik. Kata-kata dan bahasa adalah alat untuk mengomunikasikan bayang-bayang pengalaman yang hendak diekspresikan di atas kertas.

Kalau diksi sudah dikuasai tentu pada saatnya kita akan berhadapan dengan rima dan ritma. Fungsi keduanya ini sebagai penegasan dari apa yang ingin disampaikan oleh  penyair. Permainan unsur bunyi dalam struktur puisi akan membangun makna puisi yang bersangkutan. Jelas sudah bahawa puisi tidak hanya dibangunkan oleh sembarang rangkaian kosa kata dan gramatikal yang melahirkan pesan, tetapi juga dibangun oleh unsur-unsur estetik bunyi daripada rangkaian vokal dan konsonan yang berlagu dan berirama.

Mengukuh kepunyaan dalam konteks mendalami bagaimana pencarian kata dan bahasa dalam penciptaan karya kreatif khususnya puisi perlu melalui fasa-fasa tertentu. Masa lalu sering menjadi harga yang berwibawa dan membaca segala peristiwa dengan tekun.

Satu-satunya nasihat bagi pengarang muda ialah sesuatu yang mungkin sangat baru bagi sebahagian mereka, iaitu membaca. Jika anda senang menulis, kenapa anda meremehkan apa yang sudah ditulis? Membaca bukanlah semata yang tersurat, tetapi juga yang tersirat. Bacalah alam. Bacalah peristiwa. Bacalah orang-orang yang ada di sekitar kita. Bacalah segala hal yang membuat kemanusiaan kita menjadi penting bagi orang lain, yang apabila kita tidak ada membuat orang lain merasa kehilangan. Membaca … akan membuat kita lebih bernilai. Lebih-lebih lagi jika kita membaca sendiri tulisan yang sudah kita buat, hingga mengetahui berbagai kesalahan sebelum orang lain mengetahuinya. “Perbaiki tulisan anda dengan mencari kata, membaca, dan menulis,” kata Gary Provost.

Imam Syafi’i juga mengatakan, goresan penaku di tengah lembaran kertas, terasa lebih indah berbanding khayalan. Aku terjaga setiap malam untuk belajar, pada saat orang-orang lelap tertidur.

Cuma terjadi pendekatan yang saya anggap sebagai penulis yang malas apabila membentuk sebuah puisi berdasarkan bunyi atau jumlah kata yang tidak menggambarkan terlahir sebuah karya yang boleh dipertimbangkan sebagai karya yang wajar dibaca dan diapresiasi. Puisi bukan semata kata-kata tetapi kata-kata yang indah akan mencipta kesegaran yang tersendiri. Kesegaran pada puisi itu sendiri dan kesegaran dinikmati pembaca puisi. Di mana letaknya keindahan dan kesegaran pada sebuah puisi yang kontot dan terbantut yang begitu skima oleh pilihan kata-kata yang dipaksa-paksa dengan sengaja. Dewasa ini para penulis kita cepat teruja dengan eksperimen apatah lagi diikuti oleh pengikut yang ramai. Soalnya, akhirnya ke mana bentuk karya seperti itu? Saya percaya ia akan berakhir dengan eksperimen demi eksperimen seterusnya. Maka jadilah karya yang popular bukan karya yang bermutu.

Sebelum mengakhiri catatan ini, penyair bukan seorang yang hanya suka kepada imaginasi tetapi juga dunia nyata yang berguna buat manusia. Sebab, puisi tidak mungkin akan menghidupkan semula seseorang yang disayangi namun citra yang unik dari bahasa dan kata-kata yang disatukan melalui diksi terpilih segar dan unsur-unsur keindahan sentiasa ‘menghidupkan’ cintanya. Itulah nikmat puisi yang diciptakan.

PUSTAKA IQBAL NAZIM