Rabu, Ogos 08, 2018

Sesekali Menoleh ke Belakang, mana sudah?


Beberapa minggu kebelakangan ini sudah tidak lagi kelihatan catatan yang saya tulis di sebuah media di Sabah. Barangkali ada yang bertanya atau mungkin ramai juga tidak berasa apa-apa. Saya tidaklah begitu berharap menerima sebarang tanya mengapa catatan itu tidak ada. Daripada saya, jawapannya cuma satu media berkaitan telah mengecilkan ruangan sasteranya. Ini tidak dapat dielakkan. Surat khabar telah mengalami masalah jualan. Sebab itu surat khabar kebangsaan sudah tidak dijual di Sabah. Media-media ini hanya boleh diakses melalui atas talian, itu pun jika kita melanggan. Akhbar digital menyebabkan konsep tanpa kertas akan lebih mudah. Namun konsep ini tidak begitu bermanfaat kepada masyarakat tanpa internet.

Berbalik kepada catatan Sesekali Menoleh ke Belakang, meskipun sudah tiada anda temui, tulisan saya masih boleh diikuti melalui blog ini. Memang ada bezanya antara yang dicetak atas kertas dengan yang anda baca di skrin monitor baik melalui laptop atau set telefon pintar anda. Apa yang penting saya masih menulis selagi sihat. Akhir-akhir ini saya berasa kurang sihat dan tidak boleh begitu berfikir dan mengira seperti biasa. Barangkali inilah apabila sampai masanya fak tor usia mempengaruhi apa yang kita ingin buat.


RUMAH PUISI HASYUDA ABADI
(RupHA)

Ahad, Julai 29, 2018

Klise yang sering membaling diksi


KITA selalu dengar manusia membebel dengan perkataan ‘klise’. Kadang kadang diselangi dengan satu serangan berbunyi ‘stereotaip’.

Apakah definisi klise? Klise bermaksud kata-kata atau frasa yang telah pudar, kurang segar dan kurang asli kerana terlalu sering digunakan atau selalu diulang-ulang sehinggakan pembaca merasakan sesuatu yang baharu atau indah. Ia juga bersifat stereotaip yakni tidak dapat memberi sumbangan besar dalam sesuatu karya. 

Frasa sastera atau perkataan di dalam jurnalistik yang lazim digunakan, bersifat stereotaip atau elektrotaip. Ia boleh jadi tiruan (bukan asli), ungkapan yang sudah terlalu sering digunakan hingga tidak lagi terdapat keistimewaannya atau kesannya.

Dalam kamus stereotaip dihurai sebagai tidak mengandungi atau menunjukkan ciri-ciri yang baharu atau asli, biasa sahaja sebagaimana yang seringkali kedapatan (kedengaran dsb): pendekatan dan kaedah pengajaran amat ~, terkongkong, dan konvensional; temanya ~ tetapi perutusannya itu dipentingkan.

Dikongsikan beberapa contoh ayat yang dianggap sebagai klise. Misalnya seperti di bawah ini:

 Angin laut segar bertiup.
 Bayu menyampaikan salam.
 Pungguk rindukan bulan.
 Tegak macam kayu.
 Lurus bendul.
 Aku sayang kamu dan sebagainya..

Tidak ada larangan dalam menghasilkan karya yang penuh dan sarat dengan klise. Seperti mana juga tiada larangan tidak mahu ikut tatabahasa. Tapi, sebagai seorang penulis yang cerdik dan kreatif, sepatutnya mencari ruang untuk keluar dari zon klise dan stereotaip. 

Karya klise merupakan suatu bebanan kepada pembaca. Secara peribadi, bagi saya karya klise yang tidak berjaya dibangunkan dengan jayanya akan menjadikan mood membaca jatuh! Menjadikan loya, muak, bosan, geli, geli hati, dan mungkin tanpa perlu membaca habis suatu puisi akan di 'rate'2 atau 1.

Klise selalu berlaku di mana? Soalan ini bagus. Jawapan mudahnya dalam dalam puisi-cerpen-novel jiwang bertahap dinasor! Ya! Genre chenta! Anda tidak akan terbuai dengan karya ini.Walaupun sesetengahnya popular di televisyen. Malah berani saya katakan, ia hanya satu ayat biasa yang bila digunakan untuk mengorat seorang awek, awek yang terhegeh-hegeh dan gedik tahap t-rex sahaja akan terpikat. Maka awek yang sungguh kreatif akan menganggap penulis seperti ini adalah stereotaip

Klise merupakan satu kelebihan. Namun, penulis yang sungguh hebat, bagi saya mampu menggunakan klise dan stereotaip sebagai suatu kelebihan. Menggunakan ayat yang biasa sungguh didengari tapi berjaya menarik hati pembaca. Tapi ini memerlukan kehebatan literasi yang tinggi.

Apabila begitu terpaku oleh tujahan pendapat agar menjauhi klise, soalnya bagaimana menjauhi klise? Satu,  keluar dari kepompong yang tertutup. Itu paling penting. Banyakkan membaca karya kreatif yang tinggi nilai. Lihat bagaimana Usman Awang dalam Puisi Kekasih menggambarkan cinta:

Akan kupintal buih-buih 
menjadi tali 
mengikatmu 
akan kuanyam gelombang-gelombang 
menjadi hamparan 
ranjang tidurmu ...

Selain itu kenali gaya-gaya sastera, apa itu Paradoks, Ambiguiti, Meafora, Simile, Personafikasi, Hiperbola dan sebagainya. Tanpa mengenali semua ini pemikiran kita akan kurang terjana. Kemungkinan rasa bersalah untuk merubah suatu ayat.

Kepada penulis yang sering menghasil karya sudah pasti mampu memahamkan dirinya di mana klise dalam karyanya terjadi. Penulis ini akan mencari kekuatan yang baharu melalui percubaannya yang baharu. Kalau  tidak faham apa itu klise juga, barangkali analogi ini sesuai: Klise merupakan sehelai baju yang dipakai oleh ramai orang dan juga telah bosan dilihat. Ia seakan baju Tommy Hilfilger yang dulu cukup gah, tapi kalau ramai-ramai pakai baju yang sama, kita akan rasa baju itu murah. Malah, orang lagi memandang tinggi baju The Shirt Bar limited edition dari baju kemeja biasa yang dipakai ramai.

Maka, kalau puisi anda ditandai sebagai klise, janganlah rasa tidak bersalah. Malah silalah bertapa dan mencari idea baharu. Buku ‘Nokturna’ karya Karim Mohd eloklah dimiliki, diteliti dan ditelaah. Puisi atau sajak dan quote yakni kata-kata pilihan untuk melepaskan perasaan adalah berbeza.


Ahad, Julai 15, 2018

Dari Dialogisme kepada Intertekstualiti


Oleh Hasyuda Abadi
hasyuda@gmail.com
PENDEKATAN intertekstualiti pertama kali diilhami oleh gagasan pemikiran Mikhail Bakhtin, seorang ahli falsafah Russia yang mempunyai minat besar pada sastera. Pada awalnya Bakhtin menggunakan konsep dialogika sebagaimana yang dihuraikannya dalam buku ‘The Dialogic Imagination’. Pendekatan dialogisme pada Bakhtin menekankan pengertian bahawa sebuah teks sastera dipandang sebagai tulisan sisipan atau cangkokan pada kerangka teks-teks sastera lain, seperti tradisi, jenis sastera, parodi, acuan atau kutipan. Penemuan Bakhtin ini sebenarnya diasaskan kepada teori dialogisme yang berkembang pada akhir abad ke-19 di Russia. Bakhtin menggunakan teori ini untuk membaca dan memahami karya yang dikatakan sukar difahami oleh masyarakat Russia sekitar akhir tahun 1920-an.

Pendekatan intertekstualiti tersebut kemudiannya, dikembangkan oleh Julia Kristeva melalui bukunya,’Semoitike’ . Intertekstualiti merupakan sebuah istilah yang diciptakan oleh Julia Kristeva (Worton 1990:1) menggantikan ‘dialogic’ Bakhtin.. Istilah intertekstualiti pada umumnya difahami sebagai hubungan suatu teks dengan teks lain. Menurut Kristeva, setiap teks merupakan sebuah mozaik kutipan-kutipan, tiap teks merupakan penyerapan dan transformasi dari teks-teks lain (1980: 66). Kristeva berpendapat bahawa setiap teks terjalin dari kutipan, peresapan, dan transformasi teks-teks lain. Sewaktu pengarang menulis, pengarang akan mengambil komponen-komponen teks yang lain sebagai bahan dasar untuk penciptaan karyanya. Semua itu disusun dan diberi warna dengan penyesuaian, dan jika perlu mungkin ditambah supaya menjadi sebuah karya yang utuh.

Intertekstualiti berbeza daripada dialogisme kerana intertekstualiti beranggapan bahawa teks tidak hanya berdialog dengan dirinya (intrateks) tetapi berdialog dengan teks-teks yang lain (interteks). Dialogisme tidak merujuk keluar teks manakala interteks bukan sahaja merujuk keluar teks tetapi juga melakukan penyerapan  dan transformasi teks-teks yang terdahulu. (Kristeva 1992:66, Umar Junus 1996:121 dan Sohaimi Abdul Aziz 2014:35). Dengan kata lain, Kristeva memperluaskan konsep dialogik Bakhtin. Kristeva memperlihatkan hubungan yang rumit bukan sahaja berlaku dalam teks tetapi juga antara teks.

Bagaimanapun, dialogisme Bakhtin dan intertekstualiti Kristeva mempunyai persamaan dalam beberapa istilah seperti “heteroglosia” dan “poliglosia” yang membawa maksud kepelbagaian suara ataupun pengucapan. Walau bagaimanapun kepelbagaian pengucapan ini tidak mengarah kepada penyeluruhan. (Todorov 1994: 64-65, Sohaimi Abdul Aziz 2014: 35). Wujud perbezaan antara dialogisme Bakhtin dan intertekstualiti Kristeva daripada intertekstual gestalt. Intertekstual gestalt menolak unsur heteroglosia dan poliglosia.

Untuk lebih menegaskan pendapat itu, Kristeva mengajukan dua alasan. Pertama, pengarang adalah seorang pembaca teks sebelum menulis teks. Proses penulisan karya oleh seorang pengarang tidak dapat dihindarkan dari berbagai jenis rujukan, kutipan, dan pengaruh. Kedua, sebuah teks tersedia hanya melalui proses pembacaan. Kemungkinan  adanya penerimaan atau penentangan terletak pada pengarang melalui proses pembacaan (Worton, 1990: 1).
       
Intertekstualiti menurut Kristeva mempunyai prinsip dan kaedah tersendiri dalam penelitian karya sastera, antara lain: pertama, interteks melihat hakikat sebuah teks yang di dalamnya terdapat berbagai teks; kedua, interteks menganalisis sebuah karya itu berdasarkan aspek yang membina karya tersebut, iaitu unsur-unsur struktur seperti tema, plot, watak, dan bahasa, serta unsur-unsur di luar struktur seperti unsur sejarah, budaya, agama yang menjadi bahagian daripada komposisi teks; ketiga, interteks mengkaji keseimbangan antara aspek dalaman dan aspek luaran dengan melihat fungsi dan tujuan kehadiran teks-teks tersebut; keempat, teori interteks juga menyebut bahawa sebuah teks itu tercipta berdasarkan karya-karya yang lain. Kajian tidak hanya tertumpu pada teks yang dibaca, tetapi meneliti teks-teks lainnya untuk melihat aspek-aspek yang meresap ke dalam teks yang ditulis atau dibaca atau dikaji; kelima, yang dipentingkan dalam interteks adalah menghargai pengambilan, kehadiran, dan masuknya unsur-unsur lain ke dalam sebuah karya (melalui Mana Sikana, 1994: xv).
       
Berdasarkan prinsip dan kaedah intertekstualiti yang dikemukakan Kristeva, Mana Sikana membuat beberapa rumusan, antara lain: pertama, pendekatan interteks ternyata mempunyai kaedah atau metodologi tersendiri. Kaedah itu mencuba meneliti bahawa sastera merupakan suatu proses pengolahan, pembinaan, dan pencemaran dua aspek, iaitu aspek dalaman dan aspek luaran, yang saling membantu untuk membentuk sebuah karya; kedua, intertekstualiti juga melihat adanya berbagai bentuk hadirnya sebuah teks yang menjadi dasar motif dan aspirasi pengarangnya. Pengambilan atau penggunaan teks luaran menunjukkan kesediaan pengarang untuk memperkukuh karyanya, atau merupakan penolakan terhadap idea, makna, dan unsur lainnya yang bertentangan dengan fahaman atau aspirasi pengarang; ketiga, proses intertekstualiti tidak dapat dipisahkan dari hasrat, aspirasi, dan ideologi pengarang. Oleh sebab itu, penelitian terhadap sebuah teks akan mencerminkan sikap dan aspirasi pengarang itu sendiri (1994: xv-xvi).

Dalam konsep intertekstualiti, teks yang menjadi dasar penciptaan teks, yang ditulis kemudian, dipandang sebagai bentuk hipogram (Riffatere 1978: 23). Karya yang diciptakan berdasarkan hipogram itu disebut sebagai karya transformasi kerana mentransformasikan hipogram itu. Unsur-unsur yang diserap sebuah teks dari teks-teks hipogram yang mungkin berupa kata, sintagma, model bentuk, gagasan, atau berbagai unsur intrinsik yang lain, bahkan dapat pula berupa sifat kontrakdisinya, akan menghasilkan sebuah karya yang baharu sehingga hipogramnya mungkin tidak dikenali lagi, atau bahkan dilupakan (Riffatere 1978:165). Hal itu memungkinkan lahirnya dua buah karya yang mempunyai tema sama, tetapi berbeza cara penyajian ceritanya. Demikian sebaliknya, terdapat cara penyajian ceritanya yang sama, tetapi berbeza dari segi temanya (Culler 1977: 241).       

Sebagaimana dinyatakan Kristeva bahawa setiap teks, termasuk teks sastera, merupakan mozaik kutipan-kutipan dan merupakan tanggapan atau penyerapan (transformasi) teks-teks lain. Oleh kerana itu, suatu teks baharu bermakna penuh dalam hubungannya dengan teks-teks lain  (Teeuw 1983:65). Menurut Riffatere, teks tertentu yang menjadi latar penciptaan teks baru itu disebut hipogram. Selain itu, teks yang menyerap (mentransformasi) hipogram itu disebut teks transformasi. Hubungan antara teks yang terdahulu dengan teks yang kemudian itu disebut hubungan intertekstualiti. Intertekstualiti adalah fenomena resepsi pengarang terhadap teks-teks yang pernah dibacanya dan dilibatkan dalam ciptaannya Hipogram ada dua macam, yakni ‘hipogram potensial’ dan ‘hipogram actual’ (Riffatere 1978:23). Hipogram potensial tidak eksplisit dalam teks, tetapi dapat diabstraksikan dari teks. Hipogram potensial merupakan potensi sistem tanda pada sebuah teks sehingga makna teks dapat difahami pada karya itu sendiri, tanpa mengacu pada teks yang sudah ada sebelumnya. Hipogram potensial itu adalah matrik yang  merupakan inti dari teks atau kata kunci, berupa kata, frasa, klausa, atau kalimat sederhana.

Hipogram aktual pula adalah teks nyata, yang berupa kata, frasa, kalimat, peribahasa, atau seluruh teks, yang menjadi latar penciptaan teks baharu sehingga signifikasi teks harus ditemukan dengan mengacu pada teks lain atau teks yang sudah ada sebelumnya. Teks dalam pengertian umum bukan hanya teks tertulis atau teks lisan, tetapi juga adat-istiadat, kebudayaan, agama dan bahkan alam semesta ini adalah teks (Pradopo 2003:132). Oleh sebab itu, hipogram yang menjadi latar penciptaan teks baharu itu, bukan hanya teks tertulis atau teks lisan, tetapi juga dapat berupa adat-istiadat, kebudayaan, agama, bahkan dunia ini. Hipogram tersebut ditanggapi oleh teks baharu. Tanggapan tersebut dapat berupa penerusan atau penentangan tradisi atau konvensi. Adanya tanggapan itu menunjukkan bahawa keberadaan suatu teks sastera adalah dalam rangka fungsi yang ditujukan kepada pembaca (Soeratno dalam Jabrohim 2003:147).
      
Untuk mengungkapkan adanya hubungan interteks dalam penelitian biasanya didasarkan pada resepsi aktif pengarang dan resepsi pembaca sebagai pengkaji. Maksudnya, pembaca dalam hubungan ini adalah pembaca sebagai pengkaji. Pengkaji  pada dasarnya juga pembaca yang dengan bekal ilmu pengetahuan dan pengalamannya berada dalam rangkaian pembacaan yang terakhir. Dengan demikian, latar belakang pengetahuan dan pengalaman pembaca akan mempengaruhi makna yang diungkapkannya.


PUSTAKA IQBAL NAZIM

Sabtu, April 21, 2018

BUKU PUISI TERBAHARU TERBITAN IRIS PUBLISHING

KUMPULAN PUISI
'KELAHIRAN SEKUNTUM CERMIN'
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



Buku kecil ini akan dilancarkan sempena 
Festival Penulis Sabah (FPS) 
pada 24 April 2018 di Perpustakaan Negeri Sabah.


FESTIVAL PENULIS SABAH SEBAGAI HARI BESAR PENULIS SABAH


HASYUDA ABADI
hasyuda @gmail.com
FESTIVAL Penulis Sabah (FPS) kali ke-7, 2018 diawali dengan program ‘Puisi Adalah…’ yang diadakan di Rumah Puisi Hasyuda Abadi (RupHA) pada 7 April yang lalu. Program ini mempertemukan sejumlah penulis Sabah berkongsi kreatif dalam penghasilan karya sastera baik cerpen, novel mahupun puisi. Pelancaran rasmi FPS telah berlangsung pada 19 April di Sekolah Menengah Kebangsaan Putatan. Di majlis ini juga diadakan penyampaian hadiah Sayembara Menulis Puisi dan Cerpen anjuran bersama YADIM-BAHASA-DAILY EXPRESS 2017 dan sesi interaksi bersama penulis Sabah. Pembantu Menteri di Jabatan Ketua Menteri, Datuk Haji Mohd Ariffin Mohd Arif telah menyempurnakan majlis perasmian ini.

Presiden Badan Bahasa dan Sastera Sabah (BAHASA), Datuk Jasni Matlani, telah menggaris panjang dalam perkongsiannya bagaimana usahanya memperjuangkan gerakan sastera terus berlangsung dalam keadaan yang cukup luar biasa. Dengan keazaman yang kuat, kesatuan minat serta iltizam dalam kalangan keluarga penulis khususnya ahli-ahli BAHASA, FPS terus digemilangkan. Walaupun dalam kesederhaannya namun skop pengisian FPS tetap diisi dengan acara-acara yang amat dominan dengan keperluan sebuah program sastera bertaraf Nusantara.

Sebagai sasterawan unggul di Sabah, Datuk Jasni Matlani mempunyai pandangan yang jauh bagaimana para penulis negeri ini harus meletakkan kewibawaan mereka melestarikan persuratan pada aras yang lebih tinggi. Maksudnya ialah perkembangan susastera kita tidak hanya pada takat negeri atau nasional tetapi ke arah antarabangsa.Kita mahu ketika seorang sasterawan pergi, lahir puluhan bahkan ratusan sasterawan muda. Pembinaan penulis harus terus dilaksanakan dari semasa ke semasa bersama lahirnya karya-karya sastera yang berwawasan. Datuk Abdul Adzis Abbas, Ketua Pengarah DBP pernah berkata melalui Pembangunan Industri Buku dan memperkasakan bidang penulisan kita mampu membentuk jiwa dan minda masyarakat yang matang dan berperadaban tinggia ke arah sebuah negara bangsa yang bertamadun.

Saya sering berkongsi pandangan dengan Datuk Jasni Matlani bagaimana mengurus penulis dalam konteks penganjuran aktiviti dan penerbitan karya. Melalui BAHASA dan IPS atau persatuan-persatan yang lain banyak yang boleh dilakukan sekiranya kemampuan dari segi dana dan sebagainya mengizinkan. Namun dalam beberapa hal, saya selalu berfikir kita berhasrat memberikan sesuatu yang terbaik, jika tidak pun istimewa, bagi para penulis. Hingga satu ketika saya angkat kenyataan 'Hari Raya Penulis' melalui Festival Penulis Sabah. FPS dijadualkan setiap bulan April sejak mula dianjurkan pada tahun 2012.

Sebelum ini kita maklum adanya Hari Puisi, Hari Sastera, Hari Pekerja, Hari Wanita dan sebagainya. Hari Pekerja dan Hari Wanita disambut dengan meriah. Kerajaan memberikan banyak pengiktirafan kepada golongan ini. Selain telah ditetapkan masanya bahkan dirai dengan ucapan-ucapan selamat kepada rakan-rakan yang meraikan.

Semasa Hari Puisi atau Hari Sastera suasananya jauh berbeza. Masanya juga tidak tetap tertakluk kepada siapa penganjurnya yang dilakukan secara bergilir. Ini juga bergantung kepada kesediaan biasanya persatuan-persatuan penulis di samping keadaan kewangan yang mengizinkan.

Berbeza dengan Festival Penulis Sabah. Kelihatan FPS lebih terancang. Masanya   setiap bulan April, hingga kini merupakan tahun yang ke-7 dianjurkan dengan berterusan oleh BAHASA sebagai peneraju utama bersama-sama persatuan-persatuan penulis dan agensi-agensi berkaitan seperti GAPENA, DBP, Institut Perguruan dan sebagainya. Datuk Jasni Matlani sendiri mengimpikan festival ini menjadi satu wadah atau acara yang berprestij bertaraf antarabangsa seterusnya mampu menyemarakkan kegiatan penulisan di mana-mana tempat di negeri Sabah.

Apa yang ditonjolkan daripada penganjuran program ini adalah kesungguhan dan iltizam. Iltizam yang tinggi selalu dituntut dalam apa jua hasrat besar yang diingini. Minat yang global melalui kesatuan yang santun sebagai penganjur juga turut menyumbang. Perjuangan dalam merealisasikan tidak dapat tidak berkait rapat dengan mendapatkan dana dan sebagainya. Ini merupakan gerakan kerja yang dinamik. Bukan sambalewa. Penganjur harus kreatif dan bahkan berani.  

Saya berfikir lantai pelaksanaan tidak bermakna tanpa penglibatan para penulis. Apakah sikap para penulis keseluruhannya terhadap sebuah perayaan yang dianjurkan khusus buat golongan ini? Sering juga saya menanggapi bahawa wujud sikap yang kurang meminatinya apabila sesetengah penulis memandang remeh terhadap festival ini. Bukan semua seperti ini mungkin ada penulis yang menghadapi kekangan masa dan sebagainya. Secara mudahnya, saya fikir sebagai penulis yang serius, kita boleh membuat perancangan lebih awal kerana FPS ini bukan program sastera yang berkala.

Alangkah bagusnya semua penulis berhimpun pada masa yang telah dinyatakan. Apabila kita berhimpun dengan bilangan yang ramai menunjukkan kesatuan kita dalam gerakan memperkasakan legasi persuratan Melayu sekaligus idealisme atau wawasan gerakan kita turut terserlah. Dengan kesatuan yang kukuh ini memberi laluan buat kita bersuara lebih lantang misalnya ketika memperkatakan peranan penulis terhadap sesuatu isu penting di negari kita. Dari sudut yang lain kekuatan itu menarik perhatian pihak-pihak tertentu dalam menentukan pembentukan sebuah hala tuju berkaitan budaya berfikir sebagaimana yang sering diterapkan dalam teks karya sastera.

Kita ambil contoh Gabungan Persatuan Penulis Nasional (GAPENA) yang cukup kuat. Di negeri kita bahkan mempunyai pertubuhan-pertubuhan bukan kerajaan berkaitan  persuratan yang mantap didahului oleh Badan Bahasa dan Sastera Sabah (BAHASA), IPS, Momogunsia dan beberapa kelab sastera yang lain. Persatuan-persatuan ini bukan lahir setahun dua tetapi berpuluh tahun. Tinggal lagi bagaimana suara kita dapat didengar; jika hanya melalui satu kelompok, penulis tidak memperlihatkan kewibawaan mereka melalui gerakan berpersatuan. Walau pun tidak didengar tetapi dengan kekuatan kesatuan para penulis boleh mendesak. Dengan demikian, dunia persuratan tidak mudah diperlekehkan. Kita tidak selamanya menjadi timun dan diperkotak-katikkan secara tidak bermaruah.

Ketiadaan penulis dalam acara sastera perlu diatasi puncanya. Ini lumrah sebenarnya di mana-mana pun. Bukan semata-mata di Malaysia, Indonesia dan Brunei bahkan. Kemeriahan yang kita pandang boleh kita ibaratkan sebagai pentas lakonan manusia. Bayangkan seandainya tiada pelajar sekolah yang sering menjadi penyelamat sesuatu acara? Kerana itulah saya dengan penuh iltizam menyokong penanda arasan Festival Penulis Sabah yang dicetus dan diungkayahkan dengan gigih oleh Datuk Jasni Matlani ini. Kita ingin membuat kejutan kepada dunia seperti mana program berkaitan persuratan yang lain misalnya Mahrajan Persuratan dan Kesenian Islam Nusantara Membakut. Apatah lagi hasrat menjadikan Sabah sebagai dataran persuratan di Nusantara. Ini meletakkan kita sebagai wilayah yang penting ditambah lagi dengan kelahiran ramai penulis muda. Dari segi penerbitan buku sejak 2012 hingga kini puluhan buku diterbitkan di negara kita baik oleh DBP dan ITBM, sebahagian besarnya adalah penulis Sabah.

Kita harus menyokong usaha BAHASA yang banyak melaksanakan aktiviti membantu para penulis kita. GAPENA pula sering mengatakan BAHASA sebagai persatuan penulis kerabatnya yang paling konsisten dan aktif harus dijadikan contoh kepada kerabat Gapena yang lain. Namun BAHASA memerlukan sokongan semua penulis dan agensi-agensi Kerajaan dalam kelangsungannya membawa sastera dan mengangkat para penulis di peringkat global.

Sewajarnya kita bersatu tanpa memikirkan keberadaan kita dalam mana-mana kelompok. Kita harus hadir sebagai penulis yang menyumbang kepada dunia persuratan kita. Kita wajar saling bahu-membahu, membantu menghargai karya-karya sastera melalui program-program wacana secara lebih dinamik.

Ketika kita memperkatakan karya-karya eceran kita juga perlu serius membedah teks-teks dari novel-novel, antologi cerpen dan buku-buku puisi yang banyak ragam pemikirannya. Ketika kita begitu asyik melahirkan buku, diterbitkan dan memasarkannya, kita lupa pula memandang impak yang dilahirkan daripada buku-buku yang diterbitkan. Wacana kurang dianjurkan hinggakan saya berfikir kita menulis buku untuk apa? Adakah bukti pembaca menemui sesuatu yang positif untuk diteladani, dijadikan panduan dalan melestarikan layar kehidupan.

Kita mempunyai ruang yang luas untuk mengungkayahkan apa jua buah fikiran yang disampaikan. Salah satu forum yang terbaik alah melalui aktiviti-aktiviti persuratan seperti FPS yang sedang berjalan sekarang. Ringankanlah langkah kaki kita menghadiri dua lagi aktiviti utama FPS tahun ini ialah Seminar Puisi Esai Malaysia-Indonesia dan Bicara Buku Kreatif yang akan berlangsung di Perpustakaan Negeri Sabah.

Seminar Puisi Esai akan mengenengahkan 10 orang penyair dari negara kita dan Indonesia. Program ini lahir atas inisiatif Fatin Hamama dan Datuk Jasni Matlani. Selain berdiskusi bersama kesepuluhan penyair berkaitan iaitu Dhenok Kristianti, De Kemalawati, Fanny Johanathan Poyk, Isbedy Stawan ZS dan Hari Mulyadi mewakili Indonesia, Datuk Jasni Matlani, Hasyuda Abadi, Mohd Jasni Yakub, Siti Rahmah G Ibrahim dan Abdul Karim Gullam mewakili Malaysia, pembicaraan puisi esai juga akan diperkatakan oleh Ahmad Gaus. Beliau akan memberi panduan soal sejarah lahirnya puisi esai, kekhususan dan karektor puisi esai.


PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2018