Sabtu, April 21, 2018

BUKU PUISI TERBAHARU TERBITAN IRIS PUBLISHING

KUMPULAN PUISI
'KELAHIRAN SEKUNTUM CERMIN'
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



Buku kecil ini akan dilancarkan sempena 
Festival Penulis Sabah (FPS) 
pada 24 April 2018 di Perpustakaan Negeri Sabah.


FESTIVAL PENULIS SABAH SEBAGAI HARI BESAR PENULIS SABAH


HASYUDA ABADI
hasyuda @gmail.com
FESTIVAL Penulis Sabah (FPS) kali ke-7, 2018 diawali dengan program ‘Puisi Adalah…’ yang diadakan di Rumah Puisi Hasyuda Abadi (RupHA) pada 7 April yang lalu. Program ini mempertemukan sejumlah penulis Sabah berkongsi kreatif dalam penghasilan karya sastera baik cerpen, novel mahupun puisi. Pelancaran rasmi FPS telah berlangsung pada 19 April di Sekolah Menengah Kebangsaan Putatan. Di majlis ini juga diadakan penyampaian hadiah Sayembara Menulis Puisi dan Cerpen anjuran bersama YADIM-BAHASA-DAILY EXPRESS 2017 dan sesi interaksi bersama penulis Sabah. Pembantu Menteri di Jabatan Ketua Menteri, Datuk Haji Mohd Ariffin Mohd Arif telah menyempurnakan majlis perasmian ini.

Presiden Badan Bahasa dan Sastera Sabah (BAHASA), Datuk Jasni Matlani, telah menggaris panjang dalam perkongsiannya bagaimana usahanya memperjuangkan gerakan sastera terus berlangsung dalam keadaan yang cukup luar biasa. Dengan keazaman yang kuat, kesatuan minat serta iltizam dalam kalangan keluarga penulis khususnya ahli-ahli BAHASA, FPS terus digemilangkan. Walaupun dalam kesederhaannya namun skop pengisian FPS tetap diisi dengan acara-acara yang amat dominan dengan keperluan sebuah program sastera bertaraf Nusantara.

Sebagai sasterawan unggul di Sabah, Datuk Jasni Matlani mempunyai pandangan yang jauh bagaimana para penulis negeri ini harus meletakkan kewibawaan mereka melestarikan persuratan pada aras yang lebih tinggi. Maksudnya ialah perkembangan susastera kita tidak hanya pada takat negeri atau nasional tetapi ke arah antarabangsa.Kita mahu ketika seorang sasterawan pergi, lahir puluhan bahkan ratusan sasterawan muda. Pembinaan penulis harus terus dilaksanakan dari semasa ke semasa bersama lahirnya karya-karya sastera yang berwawasan. Datuk Abdul Adzis Abbas, Ketua Pengarah DBP pernah berkata melalui Pembangunan Industri Buku dan memperkasakan bidang penulisan kita mampu membentuk jiwa dan minda masyarakat yang matang dan berperadaban tinggia ke arah sebuah negara bangsa yang bertamadun.

Saya sering berkongsi pandangan dengan Datuk Jasni Matlani bagaimana mengurus penulis dalam konteks penganjuran aktiviti dan penerbitan karya. Melalui BAHASA dan IPS atau persatuan-persatan yang lain banyak yang boleh dilakukan sekiranya kemampuan dari segi dana dan sebagainya mengizinkan. Namun dalam beberapa hal, saya selalu berfikir kita berhasrat memberikan sesuatu yang terbaik, jika tidak pun istimewa, bagi para penulis. Hingga satu ketika saya angkat kenyataan 'Hari Raya Penulis' melalui Festival Penulis Sabah. FPS dijadualkan setiap bulan April sejak mula dianjurkan pada tahun 2012.

Sebelum ini kita maklum adanya Hari Puisi, Hari Sastera, Hari Pekerja, Hari Wanita dan sebagainya. Hari Pekerja dan Hari Wanita disambut dengan meriah. Kerajaan memberikan banyak pengiktirafan kepada golongan ini. Selain telah ditetapkan masanya bahkan dirai dengan ucapan-ucapan selamat kepada rakan-rakan yang meraikan.

Semasa Hari Puisi atau Hari Sastera suasananya jauh berbeza. Masanya juga tidak tetap tertakluk kepada siapa penganjurnya yang dilakukan secara bergilir. Ini juga bergantung kepada kesediaan biasanya persatuan-persatuan penulis di samping keadaan kewangan yang mengizinkan.

Berbeza dengan Festival Penulis Sabah. Kelihatan FPS lebih terancang. Masanya   setiap bulan April, hingga kini merupakan tahun yang ke-7 dianjurkan dengan berterusan oleh BAHASA sebagai peneraju utama bersama-sama persatuan-persatuan penulis dan agensi-agensi berkaitan seperti GAPENA, DBP, Institut Perguruan dan sebagainya. Datuk Jasni Matlani sendiri mengimpikan festival ini menjadi satu wadah atau acara yang berprestij bertaraf antarabangsa seterusnya mampu menyemarakkan kegiatan penulisan di mana-mana tempat di negeri Sabah.

Apa yang ditonjolkan daripada penganjuran program ini adalah kesungguhan dan iltizam. Iltizam yang tinggi selalu dituntut dalam apa jua hasrat besar yang diingini. Minat yang global melalui kesatuan yang santun sebagai penganjur juga turut menyumbang. Perjuangan dalam merealisasikan tidak dapat tidak berkait rapat dengan mendapatkan dana dan sebagainya. Ini merupakan gerakan kerja yang dinamik. Bukan sambalewa. Penganjur harus kreatif dan bahkan berani.  

Saya berfikir lantai pelaksanaan tidak bermakna tanpa penglibatan para penulis. Apakah sikap para penulis keseluruhannya terhadap sebuah perayaan yang dianjurkan khusus buat golongan ini? Sering juga saya menanggapi bahawa wujud sikap yang kurang meminatinya apabila sesetengah penulis memandang remeh terhadap festival ini. Bukan semua seperti ini mungkin ada penulis yang menghadapi kekangan masa dan sebagainya. Secara mudahnya, saya fikir sebagai penulis yang serius, kita boleh membuat perancangan lebih awal kerana FPS ini bukan program sastera yang berkala.

Alangkah bagusnya semua penulis berhimpun pada masa yang telah dinyatakan. Apabila kita berhimpun dengan bilangan yang ramai menunjukkan kesatuan kita dalam gerakan memperkasakan legasi persuratan Melayu sekaligus idealisme atau wawasan gerakan kita turut terserlah. Dengan kesatuan yang kukuh ini memberi laluan buat kita bersuara lebih lantang misalnya ketika memperkatakan peranan penulis terhadap sesuatu isu penting di negari kita. Dari sudut yang lain kekuatan itu menarik perhatian pihak-pihak tertentu dalam menentukan pembentukan sebuah hala tuju berkaitan budaya berfikir sebagaimana yang sering diterapkan dalam teks karya sastera.

Kita ambil contoh Gabungan Persatuan Penulis Nasional (GAPENA) yang cukup kuat. Di negeri kita bahkan mempunyai pertubuhan-pertubuhan bukan kerajaan berkaitan  persuratan yang mantap didahului oleh Badan Bahasa dan Sastera Sabah (BAHASA), IPS, Momogunsia dan beberapa kelab sastera yang lain. Persatuan-persatuan ini bukan lahir setahun dua tetapi berpuluh tahun. Tinggal lagi bagaimana suara kita dapat didengar; jika hanya melalui satu kelompok, penulis tidak memperlihatkan kewibawaan mereka melalui gerakan berpersatuan. Walau pun tidak didengar tetapi dengan kekuatan kesatuan para penulis boleh mendesak. Dengan demikian, dunia persuratan tidak mudah diperlekehkan. Kita tidak selamanya menjadi timun dan diperkotak-katikkan secara tidak bermaruah.

Ketiadaan penulis dalam acara sastera perlu diatasi puncanya. Ini lumrah sebenarnya di mana-mana pun. Bukan semata-mata di Malaysia, Indonesia dan Brunei bahkan. Kemeriahan yang kita pandang boleh kita ibaratkan sebagai pentas lakonan manusia. Bayangkan seandainya tiada pelajar sekolah yang sering menjadi penyelamat sesuatu acara? Kerana itulah saya dengan penuh iltizam menyokong penanda arasan Festival Penulis Sabah yang dicetus dan diungkayahkan dengan gigih oleh Datuk Jasni Matlani ini. Kita ingin membuat kejutan kepada dunia seperti mana program berkaitan persuratan yang lain misalnya Mahrajan Persuratan dan Kesenian Islam Nusantara Membakut. Apatah lagi hasrat menjadikan Sabah sebagai dataran persuratan di Nusantara. Ini meletakkan kita sebagai wilayah yang penting ditambah lagi dengan kelahiran ramai penulis muda. Dari segi penerbitan buku sejak 2012 hingga kini puluhan buku diterbitkan di negara kita baik oleh DBP dan ITBM, sebahagian besarnya adalah penulis Sabah.

Kita harus menyokong usaha BAHASA yang banyak melaksanakan aktiviti membantu para penulis kita. GAPENA pula sering mengatakan BAHASA sebagai persatuan penulis kerabatnya yang paling konsisten dan aktif harus dijadikan contoh kepada kerabat Gapena yang lain. Namun BAHASA memerlukan sokongan semua penulis dan agensi-agensi Kerajaan dalam kelangsungannya membawa sastera dan mengangkat para penulis di peringkat global.

Sewajarnya kita bersatu tanpa memikirkan keberadaan kita dalam mana-mana kelompok. Kita harus hadir sebagai penulis yang menyumbang kepada dunia persuratan kita. Kita wajar saling bahu-membahu, membantu menghargai karya-karya sastera melalui program-program wacana secara lebih dinamik.

Ketika kita memperkatakan karya-karya eceran kita juga perlu serius membedah teks-teks dari novel-novel, antologi cerpen dan buku-buku puisi yang banyak ragam pemikirannya. Ketika kita begitu asyik melahirkan buku, diterbitkan dan memasarkannya, kita lupa pula memandang impak yang dilahirkan daripada buku-buku yang diterbitkan. Wacana kurang dianjurkan hinggakan saya berfikir kita menulis buku untuk apa? Adakah bukti pembaca menemui sesuatu yang positif untuk diteladani, dijadikan panduan dalan melestarikan layar kehidupan.

Kita mempunyai ruang yang luas untuk mengungkayahkan apa jua buah fikiran yang disampaikan. Salah satu forum yang terbaik alah melalui aktiviti-aktiviti persuratan seperti FPS yang sedang berjalan sekarang. Ringankanlah langkah kaki kita menghadiri dua lagi aktiviti utama FPS tahun ini ialah Seminar Puisi Esai Malaysia-Indonesia dan Bicara Buku Kreatif yang akan berlangsung di Perpustakaan Negeri Sabah.

Seminar Puisi Esai akan mengenengahkan 10 orang penyair dari negara kita dan Indonesia. Program ini lahir atas inisiatif Fatin Hamama dan Datuk Jasni Matlani. Selain berdiskusi bersama kesepuluhan penyair berkaitan iaitu Dhenok Kristianti, De Kemalawati, Fanny Johanathan Poyk, Isbedy Stawan ZS dan Hari Mulyadi mewakili Indonesia, Datuk Jasni Matlani, Hasyuda Abadi, Mohd Jasni Yakub, Siti Rahmah G Ibrahim dan Abdul Karim Gullam mewakili Malaysia, pembicaraan puisi esai juga akan diperkatakan oleh Ahmad Gaus. Beliau akan memberi panduan soal sejarah lahirnya puisi esai, kekhususan dan karektor puisi esai.


PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2018

Isnin, April 09, 2018

PERSPEKTIF MENGILMUI SASTERA


Oleh Hasyuda Abadi

TANPA terpaksa, penulis kreatif juga perlu mengilmui sastera dengan tekun. Tidak tepat seandainya tumpuan pembelajaran hanya semata-mata dalam kalangan pelajar sastera atau pembaca sastera. Pembelajaran sastera adalah pembelajaran apresiasi. Menurut Efendi (1998), 'Apresiasi adalah kegiatan mengakrabi karya sastera secara bersungguh-sungguh. Di dalam mengakrabi tersebut terjadi proses pengenalan, pemahaman, penghayatan, penikmatan, dan setelah itu penerapan.' Pengenalan terhadap karya sastera dapat dilakukan melalui membaca, mendengar, dan menonton. Hal itu tentu dilakukan secara bersungguh-sungguh. Kesungguhan dalam kegiatan tersebut akan bermuara kepada pengenalan secara bertahap dan akhirnya sampai ke tingkat pemahaman.

Pemahaman terhadap karya sastera yang dibaca, didengar, atau ditonton akan menghantar ke tingkat penghayatan. Indikator yang dapat dilihat setelah menghayati karya sastera adalah jika bacaan, dengaran, atau tontonan sedih ia akan ikut sedih, jika gembira ia ikut gembira, begitu seterusnya. Hal itu terjadi seolah-olah ia melihat, mendengar, dan merasakan dari yang dibacanya. Ia benar-benar terlibat dengan karya sastera yang digeluti atau diakrabinya.

Setelah menghayati karya sastera, lantas masuk ke wilayah penikmatan. Pada fasa ini ia telah mampu merasakan secara mendalam berbagai keindahan yang didapatkannya di dalam karya sastera. Perasaan itu akan membantunya menemukan nilai-nilai tentang manusia dan kemanusiaan, tentang hidup dan kehidupan yang diungkapkan di dalam karya itu. Menurut Rusyiana (1984:322), 'kemampuan mengalami pengalaman pengarang yang tertuang di dalam karyanya dapat menimbulkan rasa nikmat pada pembaca.' Seterusnya dikatakan, 'Kenikmatan itu timbul kerana: pertama, merasa berhasil dalam menerima pengalaman orang lain; kedua, bertambah pengalaman sehingga dapat menghadapi kehidupan lebih baik;  dan ketiga, menikmati sesuatu demi sesuatu itu sendiri, iaitu kenikmatan estetika.'

Fasa terakhir dalam pembelajaran sastera adalan penerapan. Penerapan merupakan hujung daripada merasakan kenikmatan pengalaman pengarang melalui karyanya, adalah mencuba menerapkan nilai-nilai yang ia hayati dalam kehidupan sehari-hari. Penerapan itu akan mempengaruhi perubahan perilaku, memperkaya pengalaman dan pengetahuan. Maka tidak ada kata tidak sebenarnya untuk belajar bersastera; kalau tidak dapat dikatakan bahawa belajar sastera itu hukumnya wajib.

Menurut Sumardjo dan Saini (1986:13), 'Ada tiga hal yang membezakan karya sastera dengan karya-karya tulis lain yang bukan sastera, iaitu sifat khayali (fictionality), adanya nilai-nilai seni (aesthetic values), dan adanya cara penggunaan bahasa yang khas (special use of  language)."

Sifat khayali karya sastera merupakan akibat daripada kenyataan bahawa sastera dicipta dengan daya khayal. Walaupun sastera hendak berbicara tentang kenyataan dan masalah kehidupan yang nyata, karya sastera terlebih dahulu menciptakan dunia khayali sebagai latar belakang tempat kenyataan-kenyataan dan masalah-masalah itu dapat direnungkan dan dihayati oleh pembaca. Melalui dunia khayal itu pembaca dapat menghayati kenyataan-kenyataan dan masalah-masalah di dalam bentuk kongkritnya, dan yang tersentuh oleh masalah-masalah itu bukan hanya fikirannya saja, akan tetapi juga perasaan dan khayalannya. Dengan demikian pembaca dapat menjawab kenyataan atau masalah dengan seluruh keperibadiannya. Respon seperti itu berbeza dengan yang diberikan pembaca kepada karya-karya yang bukan sastera seperti karya ilmiah atau filsafat.

Adanya nilai-nilai seni (eastetic) bukan saja merupakan syarat yang membezakan karya sastera daripada yang bukan sastera. Melalui nilai-nilai seni itu sasterawan dapat mengungkapkan isi hatinya dengan sejelas-jelasnya dan sedalam-dalamnya. Nilai-nilai seni itu adalah keutuhan (unity) atau kesatuan dalam keragaman (unity in variety), keseimbangan (balance), keselarasan (harmony), dan aksi yang tepat (right  emphasis).

Penggunaan bahasa secara khusus sangat jelas kelihatan pada karya-karya puisi. Walaupun begitu, sebenarnya di dalam novel dan naskah lakon pun penggunaan bahasa seperti itu dilakukan oleh para sasterawan dengan sedar dan saksama. Para sasterawan berusaha agar melalui pengolahan terhadap bahasa akan meningkatkan daya ungkap dan sekaligus keindahan bahasa itu. Baris bait dalam puisi bukan saja diusahakan agar dapat mengungkapkan fikiran dan perasaan penyairnya, tetapi menjadi daya tarik pula melalui keindahan rima dan bunyinya. Bahasa dalam sebuah novel diolah begitu rupa, sehingga dengan beberapa kalimat saja sasterawan dapat menggambarkan dengan jelas dan menarik suatu peristiwa.

Demikian pula halnya dalam bahasa naskah lakon. Ucapan seorang tokoh yang zahirnya sederhana dan alamiah kalau diperiksa dengan saksama ternyata berbeza  dengan ucapan seseorang dalam kehidupan sehari-hari. Ucapan tokoh dalam naskah lakon sekaligus mengungkapkan fikiran dan perasaan tokoh itu dan suasana serta keadaan di mana tokoh itu berada.

Secara teknikal, yang disebut sastera adalah apa saja yang diucapkan dan ditulis dengan logika tersendiri. Terkait dengan definisi tersebut kemudian muncul istilah sastera lisan dan sastera tulis. Sebagai produk kebudayaan, sastera memiliki kekuatan tertentu bagi pendengar dan pembacanya, antara lain menghibur, memotivasi semangat hidup, memperluas cakerawala berfikir dan memuliakan nilai-nilai kemanusiaan. Dan dalam praktiknya, karya sastera dapat dibahagi menjadi tiga  genre: (1) prosa fiksyen (2) puisi (3) naskah drama dan lakon. Bentuk-bentuk ini memiliki ciri-ciri tersendiri. Semuanya merupakan bentuk seni sastera, dan masing-masing memiliki bentuk-bentuk dalaman yang menyentuh mengenai struktur dan gaya yang konstruktif.

Mungkin tidak berlebihan jika saya kemudian mengatakan bahawa belajar bersastera adalah merupakan satu hal yang teramat bijak untuk dilakukan. Menulis kemudian membekali diri dengan lebih banyak ilmu pengetahuan bahasa dan sastera, lantas menjadikan segala bakat, segala kreativiti yang dimiliki akan lebih bernilai.

Jujur, menurut saya secara peribadi; sebenarnya tidak ada pendekatan atau saranan    terbaik yang dapat digunakan untuk menulis sebuah karya sastera. Setiap orang memiliki cara tersendiri, gaya dan pengalaman sendiri-sendiri dan kekuatan tertentu dalam mengekspresikan kadar estetika simbolik yang dimilikinya. Sesuai dengan kebolehan yang dimilikinya pula. Sementara apa yang saya kemukakan di atas anggaplah hanya semacam pengantar, dan bukan sebuah teori, 'tips' atau pendekatan  untuk menulis atau menjadi seorang penulis yang baik.

Saya optimis, selama manusia masih mencintai kehidupan dan ingin memahami kehidupan secara lebih baik, ia tidak akan segan-segan membaca dan belajar daripada banyak pengalaman orang lain. Pengalaman yang dimiliki orang lain terkadang lebih berwarna daripada kehidupannya sendiri. Sastera sebagai salah satu bentuk karya rekaan telah menyediakan keperluan itu. Oleh kerana itu saya percaya, sastera dan sasterawan akan tetap muncul di tengah kehidupan manusia kerana masih akan ada manusia yang memerlukan keberadaannya. Melalui karya sastera, manusia akan lebih membaca dan memahami eksistensi dirinya.

Pada akhirnya, hidup adalah pertaruhan. Maka kita harus berani memilih dan tegas mengambil tindakan. Profesi apakah yang sebenarnya anda inginkan. Apakah anda lebih mencintai menulis daripada segala kesenangan-kesenangan anda yang lain? Jika jawapannya ya, maka menulislah tanpa henti. Percayalah, setiap usaha yang baik pasti bakal menuai hasil yang terbaik. Insya-Allah.

PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2018

Sabtu, Mac 31, 2018

Menulis puisi perlukan kebebasan



Oleh Hasyuda Abadihasyuda@gmail.com

DATUK JASNI MATLANI berkata kepada saya, agak sukar kita mencari nama-nama penyair selepas Mabulmaddin Shaiddin. Ini pernah dikatakannya hampir satu dekad dan baru-baru ini beliau mengulanginya. Saya ingin mencari puncanya. Apakah setelah Mabulmaddin, telah tamat percubaan-percubaan para penyair seangkatan dan baharu mengungkapkan puisi sebagai bentuk yang menjadi miliknya? Sebenarnya belum ada yang menandingi kekuatan kepenyairan Mabulmaddin dari segi bentuk, ungkapan, pendekatan dan pada saya ialah keberaniannya mengekalkan bentuk puisinya secara konsisten Saya tidak fikir Mabulmaddin bereksperimen. Saya percaya itulah bentuk puisinya yang natural dan asli.
Tidak bererti penyair lain tidak baik, bukan bermakna puisi-puisi mereka patut diketepikan. Masih ramai yang berpeluang tetapi saya tidak berhasrat menyebut satu persatu nama-nama yang ada dalam pemerhatian kami. Apa yang perlu dikatakan ialah menulis puisi amat memerlukan kebebasan. Kebebasan beramanat, kebebasan berdiksi, kebebasan memperbaharui gaya bahasa dan kebebasan memilih ruang atau mediumnya berpuisi.   
Mabulmaddin Hj Shaiddin
Suhaimi Haji Muhammad, seorang penyair surealis pernah menyatakan bahawa karya-karya realisme bukan hasil seni. Kenyataan ini kita fikir kurang disenangi ramai penggiat sastera namun sebagai penyair yang berpegang teguh terhadap kepercayaan dan prinsip kepengarangan dan kepenyairan, karya-karyanya sentiasa menyediakan hidangan sastera yang luar biasa. Tumpuan Allahyarham Suhaimi bagaimana pun berubah apabila berhijrah kepada dunia mistik bermula pada tahun 80-an. Rata-rata khalayak sastera di Malaysia lebih menyenangi puisi yang mudah dan jelas untuk ditanggapi maknanya berbanding dengan puisi-puisi surealis, atau lazimnya disebut puisi-puisi eksperimen yang memerlukan daya penghayatan yang lebih tinggi dan mendalam. Hal ini bukan sahaja berlaku dalam genre puisi malah kepada keseluruhan genre sastera yang lainnya. Karya-karya picisan yang bersifat 'simple', tidak memerlukan daya penghayatan yang tinggi serta menghiburkan sering mendapat tempat dalam kalangan audiensnya. Realitinya, banyak karya ekperimen tidak sampai ke mana-mana. Hal ini disebabkan puisi-puisi seumpama ini memerlukan kesabaran malah untuk menikmati, menghayati dan menilainya memerlukan pengetahuan serta menguasai pendekatan kesusasteraan yang mutakhir.
Pendapat ini disokong oleh Sahlan Mohd. Saman (1995: 110) yang menyatakan khalayak akan lebih menyenangi puisi yang mengharmonikan perihal-perihal yang dideretkan itu. Hanya setelah proses 'menyenangi' itu wujud, proses seterusnya mendapatkan kesan iktibar barulah dapat dirasakan hasil daripada keseluruhan kesan katarsis karya. Hal ini turut ditambah apabila keterasingan definisi mengenai bahasa puisi eksperimen yang tidak popular dan sering dipersoalkan oleh khalayak sastera dicengkam oleh mitos bahasa yang secara psikologinya dibudayakan dan dijadikan amalan oleh sekelompok penyair 'establishment'. Suatu tanggapan mengenai struktur, penguasaan dan fungsi bahasa dijadikan kayu ukur yang seolah-olah muktamad dan mendasari semua aspek penganalisisan, kritikan atau justifikasi semua genre puisi sama ada eksperimen atau non-eksperimen.
Penolakan ini turut ditambah apabila pengkritik sastera secara umumnya turut cenderung menghukum puisi-puisi yang terkeluar daripada landasan bahasa monolitik, contohnya bahasa abstrak, bahasa kelam kabut yang tidak mengikut hukum tatabahasa melalui pemboikotan atau kritikan melampau terhadap puisi-puisi eksperimen tanpa menyedari bahawa puisi itu bukan permainan bahasa semata. Puisi sebegini dianggap tidak mempunyai nilai puisi yang tinggi. Dalam banyak hal, sikap segelintir pengkritik sastera inilah menyebabkan munculnya anggapan bahawa angkatan puisi kabur atau pelopor awal puisi eksperimen Malaysia sebagai 'gila' kerana menghasilkan puisi yang tidak ketahuan maknanya (Lihat Mohamad Mokhtar Hassan,1995: 24-25).
Penerimaan yang 'sepi' terhadap puisi-puisi eksperimen disebabkan kebanyakan khalayak sastera masih lagi belum mencapai tahap pemikiran intelektual yang tinggi untuk mengapresiasi puisi-puisi yang membawa makna yang dalam untuk direnungkan. Mungkin peminat yang ternyata kecil bilangannya adalah dalam kalangan pengarang, pengkritik sastera atau pelajar-pelajar universiti yang menceburkan diri dalam bidang sastera tetapi tidak kepada masyarakat keseluruhan terutama pelajar-pelajar sekolah yang lebih menggemari bahan bacaan yang mudah dan menghiburkan. Bagaimana hendak terhibur kerana untuk memahami maksudnya sendiri tidak terungkap sedangkan generasi muda inilah yang seharusnya memperkasakan lagi dunia sastera Melayu.
Beberapa kritikan terhadap puisi eksperimen turut mengheretnya dengan secara tidak langsung ke dalam arus kemelut dunia sastera Malaysia. Apabila timbulnya isu untuk memasyarakatkan sastera, maka isu ini diimplementasikan untuk mengkritik dan menuding jari kepada puisi-puisi ini sebagai pesalah utama kerana dikatakan menjauhkan masyarakat daripada sastera. Pengkritikan terhadap apa sekalipun jika tujuan dan niatnya adalah untuk mencari kesalahan, meruntuhkan atau menegatifkannya maka yang dilihat semuanya keburukan dan kelemahannya. Maka segala nilai baik dan manfaat yang dicernakan dan dikongsi bersama itu akan musnah oleh sikap prejudis sesetengah pengkritik sastera. Setiap hasil kesenian tidaklah harus terikat kepada kehendak segolongan masyarakat biarpun ia adalah majoriti dalam komuniti itu. Kesenian itu mempunyai sifat yang infiniti (tidak terbatas) dan baru (sentiasa berlaku perubahan). Ia tidak perlu terikat atau terkongkong lantaran untuk memenuhi kesinambungan lalu dan mungkin memerlukan bimbingan dan kawalan tetapi bukan peruntuhan.
Kerelevanan puisi-puisi eksperimen yang hadir dalam jagat kesusasteraan Melayu moden harus dilihat daripada pelbagai aspek. Eksperimen dalam karya sastera dilihat sebagai hasil pengucapan seniman yang kreatif dan imaginatif. Hakikat daripada kekreatifan dan keimaginatifan inilah timbulnya kebebasan serta keluasan ruang pendayagunaan bahasa dan bentuk seseorang penyair. Tambahan pula pengarang sentiasa dituntut menjadi pengukir dan pembaharu bahasa. Lanjutan daripada hakikat tersebut pula keinginan pengarang untuk mencapai konsep 'poetic licence' atau kebebasan penyair.
Selanjutnya dunia sastera moden lebih jelas pula dihubungkan dengan ciri-ciri kebebasan dan individualistik. Justeru pengarang akan berusaha lari daripada konvensi, bereksperimen dengan cara menyimpang atau menentang bentuk dan ikatan lama. Pada umumnya, puisi eksperimen tidak mengikat kaedah, bentuk dan nilai kepuisiannya kepada suatu acuan 'standard' sebagaimana pembakuan bahasa yang melibatkan ketetapan ejaan, suku kata, artikulasi, sintaksis dan sebagainya. Proses penghasilannya adalah suatu proses yang mengarah kepada kemungkinan-kemungkinan terhadap bentuk dan teknik penyampaian yang tidak terhad. Ia selalunya terasing, melencong, teralih, terhanyut di luar konvensi bahasa puisi atau tradisi puisi 'establishment'. Dalam erti kata lain, entitinya adalah entiti 'avant-garde' yang seiiring dengan aspek-aspek karya kreatif yang lain seperti seni bina, seni lukis, seni tari, seni muzik dan sebagainya.
Puisi-puisi eksperimen yang muncul dalam dunia sastera Malaysia dapat memberikan banyak alternatif kepada masyarakat untuk memilih dan menggemarinya. Signifikannya, masyarakat akan didedahkan dengan kepelbagaian dan keragaman yang mencetuskan kecerdasan dan seterusnya mengembangkan minda masyarakat tersebut dengan cara mempelbagaikan pendekatan dan kesannya kebijaksanaan khalayak dicetuskan dengan berkesan. Premis susah-senang di dalam kesusasteraan bukanlah sesuatu yang baru malah ada teori yang menyatakan semakin sastera itu sukar dan ambiguiti sifatnya, semakin ia kaya dan berhasil (William Empson, 1973: 48).
Kesenian harus bebas dan telus. Bukan sekadar mementingkan komersial dan kepopularan. Masyarakat yang sering didedahkan dengan segala yang senang dan mudah selamanya akan mewujudkan masyarakat yang 'simple minded' dan tidak berfikiran besar. Lantaran itu, masyarakat termasuk para penyair itu sendiri harus dicabar dengan sesuatu yang mencabar pemikiran mereka. Lalu tidak salah jika ada yang konvensional, ada futuristik, eksperimental atau metafizik serta pelbagai lagi kerana setiap satunya mempunyai peminat yang tersendiri untuk menilainya. Jika kesemua ini wujud dalam harmoni maka betapa luas dan hebatnya dunia kesusasteraan Melayu moden. Setiap karya adalah ciptaan manusia dan bukan wahyu Ilahi sudah tentunya ia tidak terlepas daripada kelemahan dan kekurangannya. Sewajarnya kelemahan dan kekurangan dibaiki secara bersama dalam memperkasakan lagi dunia sastera di Malaysia.
Penyair Noor S.I. (1957: 100-102) menyatakan keseluruhan pengertian sesebuah puisi adalah pernyataan keseluruhan perasaan hidup oleh penyairnya. Penyair bebas memilih pengertian-pengertian untuk puisi-puisinya iaitu sama ada ekspresionisme, impresionisme, simbolisme atau realisme bagi menyatakan satu-satu sifat perjuangan, masyarakat atau percintaan. Beliau turut menegaskan bahawa seseorang penyair bebas menggunakan perkataan-perkataan untuk sesuatu frasa dan menyusun dalam bentuk di dalam sajak-sajaknya. Justeru, ada ketikanya para pembaca sukar untuk menghayati maksud sesebuah puisi, ada ketikanya khalayak menemui frasa yang melanggar hukum tatabahasa. Itulah kebebasan seseorang penyair dalam membina irama dan bentuk atau mencari keharmonian untuk melahirkan perasaannya.
PUSTAKA IQBAL NAZIM © 2018

Ahad, Mac 25, 2018

DAHSYATNYA SASTERA MELAYU!


Oleh Hasyuda Abadi
hasyuda@gmail.com
SAYA yakin dengan sebuah utopia: sukarnya menjadi seorang penyair. Tentu tidak memadai apabila sudah punya beberapa buah puisi atau buku antologi puisi lalu penulis ini bergelar penyair? Penyair adalah penulis  bagi karya-karya sastera yang perkasa dan mempunyai hala tuju dalam dunia penulisan melalui genre yang dipilihnya iaitu puisi.

Penyair itu merupakan seseorang yang bukan tanpa apa-apa. Penyair memiliki sesuatu yang dirasai yang mesti ditulis. Sesuatu yang ditulis itu mesti dibaca dan sesuatu yang dibaca itu mesti ada pendengarnya waima pendengarnya itu adalah dirinya sendiri. Tidak timbul adanya penyair segera. Bagi Sasterawan Negara,  Dr. Muhammad Haji Salleh, menulislah katanya, dan 'diamkan' seketika, adalah lebih baik berbanding melahirkannya dengan tergesa-gesa. Dengan syarat selepas itu, penulis harus berani menyunting semula karyanya itu. Beliau berkata alangkah malunya ketika membaca semula karya-karya lampaunya kerana dibuat dengan tergesa-gesa.  

Mungkin sahaja ramai orang tidak tahu bahawa puisi itu bukan sekadar himpunan kata-kata yang terpilih. Sejumlah kata yang memukau pembaca sehingga dia menjadi sedih atau gembira, sehingga pembaca mengusap-usapkan dadanya kerana dia memahami atau telah mempelajari sesuatu daripada sebersit perasaan yang nilainya adalah setara.

Lebih erat lagi pengertian puisi adalah karya sastera hasil ungkapan pemikiran dan perasaan manusia yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, penyusunan lirik dan bait, serta penuh dengan makna. Puisi mengutamakan bunyi, bentuk dan juga makna yang hendak disampaikan.

Suatu karya puisi yang baik memiliki makna yang mendalam, makna diungkapkan dengan memadatkan segala unsur bahasa. Bahasa pada puisi tidak sama dengan bahasa yang kita pakai sehari – hari, Puisi menggunakan bahasa yang ringkas namun penuh makna dan kata – kata yang digunakan mengandung banyak pengertian. Luasnya pengetahuan pembaca sangat penting saat membaca puisi, kerana untuk menemukan makna dalam sebuah puisi, pembaca harus membaca puisi dengan seksama dan memperhatikan banyak faktor dalam puisi tersebut.

Bagaimana puisi mendekati pembaca yang sering dikaitkan sebagai masyarakat bagi kebanyakan penulis? Sudah ada yang dilakukan sebenarnya, bukanlah tidak ada. Soalnya bukti yang jelas bagaimana puisi diterima masyarakat jarang diperkatakan. Ia bukan suatu angan-angan yang sia-sia.

Siapakah masyarakat itu? Saya, anda atau Perdana Menteri, wakil rakyat, rakyat marhaen atau yang lebih tinggi darjat dalam kalangan rakyat biasa pada perkiraan manusiawi. Pada saya, masyarakat itu mungkin sahaja jiwa kita, kemahuan kita, kehendak kita, perasaan kita dan sebagainya. Lalu, bagaimana puisi sampai kepada masyarakat ini?

Membaca puisi secara terbuka merupakan satu pilihan. Mewajibkan puisi dibaca dalam semua acara rasmi kerajaan mungkin juga salah satu daripada banyaknya pilihan.

Saya pernah bertanya, mengapa penyair menjual puisi mereka? Apakah penyair berasa puas apabila berjaya menjual puisi-puisi mereka? Mereka berpuas hati kerana harga puisi-puisi dengan nilai ringgit atau nilai yang lebih mahal daripada itu? Saya kira para penyair mempunyai nilai jawab yang tersendiri.

Dalam Kumpulan Puisi 'Menginai Badai', sebuah puisi saya bertajuk 'Harga Puisi' merungkaikan persoalan harga dan maruah sesebuah puisi. Puisi menjadi bahan jajaan di mana-mana juga apabila ramai orang memilih genre ini termasuklah para pemimpin negara. Ini dilihat secara positif memberi tangga terbaik kepada puisi dan para penyair khususnya. Paling tidak puisi telah berada di pasaran pilihan umum. Namun demikian harga puisi semakin murah kerana mudah dibaca, dibaca tidak seperti sebenarnya sesebuah puisi itu harus dilakukan. Nilai seninya hilang hingga kepada makna yang tersirat tidak begitu diutamakan. 

Tentu sahaja setiap orang yang bergelar penyair berasa bangga dan menghargai semangat yang ditunjukkan oleh pemimpin-pemimpin yang dimulai oleh (Tun) Dr. Mahathir Mohamad pada satu ketika. Selepas itu puisi bagai 'buah-buah yang dipetik' tanpa mengira ranum atau tidak, sesuai untuk dikunyah atau tidak, lazat atau masam menjadi tidak penting. Mereka mesti ikut slogan ini: Kepimpinan Melalui Teladan. Ketua buat, semua orang kena jadikannya sebagai perintis. Tetapi bukan idola kepenyairan kerana beliau bukan seorang penyair.Tun hanya menjadikan puisi sebagai pentas untuk menyatakan pemikiran melalui emosinya. Ia terjadi pada satu suasana ketika emosinya begitu perlu disampaikan kepada orang lain melalui medium yang lain.

Demikianlah dua Perdana Menteri selepasnya iaitu Tun Abdullah Ahmad Badawi dan Datuk Seri Panglima Najib Tun Razak. Apapun yang kita fikirkan, sebagai satu natijah positif, puisi telah begitu dihargai tanpa memilih pentasnya. Lalu kita pun menulis sesuatu untuk pemimpin kita. Di Sabah, para penulis menulis mengenai jasa-jasa Ketua Menteri Sabah, Yang Amat Berhormat Tan Sri Musa Haji Aman. Sudah tentu kita inginkan sesuatu daripada bacaan pemimpin ini. Kita menghargainya tetapi apakah beliau dan para pemimpin yang lain menghargai para penulis?

Mudah-mudahan kehebatan puisi terus mendapat tempat di hati setiap orang meskipun akhirnya bait-bait puisi itu akan disimpan di dalam almari, atau dirak-rak buku, dipamer dan dijadi hiasan perpustakaan. Ia menjadi suatu keresahan seperti tulis penyair Ammi Manja:

Dalam diam resah sendiri
Mengenang akan belakang hari
Meniti masa silih berganti
Terasingkah aku di bilik sepi

Puisi Ammi Manja berjudul 'Resah Puisi' ini merupakan salah sebuah karya terbaik yang memenangi Hadiah Sastera Sabah 2007/2008, menjelaskan tanggapan yang jujur dan benar betapa puisi boleh menjadi 'Kitab Lama', diperlukan bila tiba masanya. Ini diakui Ammi Manja:

Lalu aku diletak
Di merata rak khalayak
Tak ramai yang menyebak
Meski seringkali tampak

Inilah realitinya puisi, cetusan rahsia rasa yang bermula daripada kesunyian, terbentuknya naluri dan perasaan yang tidak mungkin mampu dibaca orang lain. Anugerah Ilahi kepada para penyair yang besar citra fikirnya dan mampu menterjemah hiruk pikuk kehidupan dari yang rumit hinggalah kepada seagung kehidupan. Daya mampu kepekaannya sering menjadi panduan bagai 'cahaya yang menembusi gelap pekat malam', bagai 'lilin yang membakar dirinya' atau bagai 'mata batin yang membuka setiap pedih kegusaran'.

Saya begitu tersentuh membaca bait-bait indah karya Ammi Manja, penyair kelahiran Beaufort ini. Puisi seperti mengumpul keperluan-keperluan yang sedang mengalir ke muara makna iaitu penghakiman yang jujur terhadap kearifan para penyair menyampaikan isu atau isi yang tersirat. Memang tidak semudah yang disangka, seperti ketika kita membuat baju untuk dipakai ramai orang. Atau membuat rumah untuk dihuni ahli keluarga. Bezanya hanyalah sejauh mana cara kita memakainya atau menghuni.

Apakah penilaian kita terhadap intipati yang ada di sebalik yang 'ada' itu. Apakah penciptanya pernah terlahir dalam mata fikir? Penanam kapas yang gigih, penenun kain yang tekun atau pereka dan penjahit pakaian yang hebat. Begitu juga pemotong kayu yang jauh di belantara sana, para pekerja kilang simen dan seterusnya pereka bangunan, para buruh yang membangunkan rumah, para pekerja yang mengurus jual beli dan sebagainya lagi. Apakah penilaian kita terhadap semua ini. Demikianlah puisi. Biarpun jurangnya tetap ada, secara roh dan materi. Sejauh mana puisi itu diperhati, selepas dibaca dan dihayati. Sesungguhnya harga puisi tetap hebat dan secara bermaruah harga puisi ialah nilai yang menjati diri di sebalik makna diksi-diksi yang diadun. Malah dunia turut mengiktiraf puisi melalui Hari Puisi Dunia yang diadakan setiap 22 Mac.

Begitulah tanggapan saya, resah puisi resah penyair tetap sama dan sebati menyatu.
Dalam perkembangan mutakhir penulisan puisi Malaysia, terdapat 16 orang penyair Sabah menyumbang khazanah puisi-puisi tanah air. Saya sering menyebutkan hal ini, pertama sama ada keberadaan karya-karya ini dibaca oleh masyarakat yang dimaksudkan. Kedua, apakah kedudukan karya-karya berkenaan memberikan impak kepenyairan yang harus diberikan penilaian terbaik. Ketiga, sudah adakah kajian dilakukan untuk menyatakan para penyair berkenaan telah berjaya mempersembahkan isu-isu masyarakat, pemikiran-pemikiran masa depan mereka sehingga pada satu tahap sewajarnya kita boleh menyebut nama penyair yang terbaik. Mungkin saja semua penulis puisi kita ini adalah yang terbaik.

Pendek kata puisi perlu dibaca, dihayati, dimaknai dengan keyakinan bahawa puisi adalah karya sastera yang dilahirkan bukan semata-mata menyukainya tetapi harus lebih daripada itu.

Bukanlah sebuah utopia yang menakutkan, puisi sesungguhnya mampu diterjemahkan dalam makna yang mandiri. Seandainya ia masih tidak difahami, itu tidak bermakna puisi merupakan utopia yang sentiasa membohongi manusia. Puisi sifatnya subjektif. Puisi bukan sesuatu yang kita nampak yang boleh dinilai melalui sentuhan. Puisi juga bukan matematik yang memberikan kita sesuatu nilai yang boleh berubah-ubah. Alangkah megahnya para penyair yang membesar dalam lingkungan keberadaan yang jelas apabila ia dibaca dalam satu slogan yang berbunyi: dahsyatnya sastera Melayu! Memang dahsyat seandainya para pengagum puisi juga bersiap untuk mempelajari bagaimana puisi diiktiraf daripada mengamatan mereka.


2018 © PUSTAKA IQBAL NAZIM